Petunjuk Penggunaan Genset : Cara Kerja dan Penggunaannya

Mengetahui cara kerja genset tidak hanya diperuntukkan bagi yang memiliki genset saja. Yang tidak memiliki genset juga dapat menjadi sebuah pengetahuan baru yang dapat berguna di kemudian hari. Siapa tahu, nanti anda berhubungan dengan mesin ini. Jadi, Anda sudah memiliki pemahaman yang cukup, dan lebih mahir untuk menggunakan serta mengoperasikannya.

Genset merupakan sebuah mesin yang berguna untuk memasok daya listrik. Mesin ini digunakan sebagai alternatif ketika listrik PLN sedang mati. Pengoperasian genset ini harus dilakukan sebaik mungkin supaya dapat berfungsi dengan baik. Dengan demikian, genset dapat beroperasi dan penggunaannya lebih awet.

Genset Intergen

Cara Kerja Genset

Mekanisme kerja genset tidak terlalu ribet. Bahkan bisa dibilang mudah walaupun yang mengoperasikan masih terbilang awam. Genset merupakan kependekan dari Generator Set. Hasil suplai listrik yang dihasilkan genset mampu membuat pasokan jaringan listrik PLN yang  sedang tidak beroperasi.

Penting sekali bagi Anda untuk mengetahui cara kerja genset atau prinsip kerjanya. Pada umumnya, genset mulai bekerja saat listrik sedang padam. Nah, berikut terdapat 2 cara kerja genset yang dapat anda gunakan yakni secara otomatis dan manual. Berikut penjelasannya.

  • Genset Otomatis
    Genset otomatis merupakan jenis genset yang dapat menyala secara otomatis (Genset ATS). Cara kerjanya dapat disetting secara otomatis menggunakan timer. Ketika listrik mati dan hidupnya genset untuk menyuplai listrik dengan mudah.
    Ketika listrik PLN menyala kembali, genset otomatis akan mengalihkan supply dari genset ke listrik dari PLN. Dengan demikian, genset akan mati kembali. Hal ini terjadi secara otomatis dalam waktu 5 detik saja. Itulah mengapa genset ini lebih banyak digunakan. Cara kerja genset sangat mudah dan tidak merepotkan.
  • Genset Manual
    Berbeda dengan genset otomatis, genset manual beroperasi ketika listrik dari PLN mati dalam waktu 20 detik. Selama waktu 20 detik tersebut, genset akan ditopang oleh AVR (Automatic Voltage Regulator). Bagian Komponen ini terdapat di Mutual Reactor (MT).
    Komponen ini adalah salah satu jenis trafo Current Transformer (CT). Komponen ini menghasilkan arus listrik besaran arus beban. Genset ini dilengkapi dengan system governor yang akan menjaga kestabilan RPM. Lalu, menghasilkan putaran stabil saat terdapat beban atau tanpa beban.
    Baik genset manual maupun otomatis memiliki cara kerja yang sama-sama unik. Cara kerja genset sangat penting untuk dipelajari apabila sewaktu-waktu Anda berkecimpung dan berhubungan langsung dengan mesin genset.

Simak: Cara Kerja Genset yang Lebih Lengkap.

Tips Menghidupkan/Mematikan Genset

Sudah tahukah Anda cara menghidupkan/mematikan genset dengan baik dan benar? Berikut 13 tips yang dapat kami bagikan untuk Anda.

Cara Menghidupkan Genset

  • Periksa Bahan Bakar
    Tips yang pertama sangat penting untuk anda lakukan. Usahakan bahan bakar sudah ada pada posisi on.
  • Periksa Air Radiator
    Periksa air radiator pada bagian genset. Apabila air radiator sudah berada dibawah takaran, segera lakukan penambahan.
  • Periksa ACCU
    Periksa bagian ACCU menjadi sebuah hal yang penting untuk dilakukan. Tambahkan air ACCU jika berkurang.
  • Periksa bagian Oli Mesin
    Bagian oli mesin juga harus diperhatikan dengan baik dan benar. Apabila sudah berada di bawah takaran, maka segera menambahkannya.
  • Pasang Kabel dengan Benar
    Supaya dapat menghidupkan genset, pasang kabel dengan benar. Pada kutub positif pasangkan kabel yang berwarna merah, sedangkan kutub negatif ada pada kabel berwarna hitam. Naikkan MCB dengan benar supaya genset segera beroperasi sebagai mana mestinya.

Tips Mematikan Genset

Dapat menghidupkan genset sudah pasti harus dapat mematikannya dengan baik dan benar. Prosedur untuk mematikan genset juga perlu Anda pahami dengan baik supaya kualitas genset tetap terjaga dengan baik dan beroperasi lebih optimal. Berikut langkah-langkah penting yang dilakukan.

  • Turunkan Breaker
    Langkah awal yang harus diperhatikan ketika akan mematikan genset adalah menurunkan bagian breaker. Setelah itu, kosongkan beban terlebih dahulu.
  • Tunggu 5 Menit Setelah Menggunakan Genset
    Sebelum mematikan mesin genset, tunggu sekitar 5 menit agar mesin lekas dingin. Tidak dianjurkan untuk mematikan genset secara langsung karena dapat membuat genset cepat rusak.
  • Kontrol Breaker Secara Keseluruhan
    Pastikan Anda melakukan kontrol breaker secara keseluruhan. Jangan lengah dalam melakukan tahapan ini. Apabila breaker sudah turun, berarti mesin menjadi lebih cepat dingin. Dengan demikian, genset akan menjadi lebih terjaga kualitasnya serta tidak cepat mengalami aus.
  • Putuskan Aliran Listrik genset dari Komponen Listrik
    Usahakan agar aliran listrik pada genset tidak menyebabkan genset mengalami kerusakan. Pastikan telah memutuskan aliran listrik genset dari komponen listrik yang terdapat pada genset.

Simak 13 tips mematikan dan menghidupkan genset dengan benar lebih lengkap.

Cara Aman Menggunakan Generator Diesel

Usai mengetahui tips mematikan/menghidupkan genset yang baik dan benar, Anda harus mengetahui cara aman menggunakan generator diesel di bawah ini.

  • Cara Aman Menggunakan Generator Diesel dengan Melihat Bahan Bakar
    Bahan bakar dari genset adalah diesel/solar. Sebelum mengisinya, pastikan dalam keadaan mati total. Periksa juga bagian pelumas, pastikan terisi penuh sebab fungsinya cukup urgent. Sistem pelumasan yang baik dapat mencegah terjadinya aus pada mesin. Hal tersebut dapat terjadi karena adanya gesekan antar permukaan logam. Apabila dibiarkan, akan muncul kerusakan dan dapat berdampak pada peralatan elektronik.
  • Cara Aman Menggunakan Generator Diesel dengan Pemanasan
    Langkah selanjutnya adalah melakukan pemanasan mesin terlebih dahulu. Pada proses ini terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan, salah satunya mengecek posisi kabel. Usahakan terhindar dari air apalagi sampai kabel tenggelam sebab bahayanya sangat besar.
    Periksa saklar MCB dan pastikan dalam keadaan mati. Perhatikan juga masalah pemutus jaringan listrik. Usahakan dapat dijangkau dengan mudah. Terkadang alat ini tidak stabil, sehingga mengalami hubungan arus pendek. Itulah alasan kenapa aliran pemutus harus berada pada area yang dekat dengan jangkauan. Matikan dengan segera apabila hal tersebut terjadi supaya tidak terjadi kebakaran.
  • Cara Supaya Aman Menggunakan Generator Diesel Ketika Mematikan
    Matikan saklar genset setelah menggunakannya. Pastikan sudah berada pada posisi off. Diamkan selama 5 menit supaya generator diesel mati dengan sempurna. Setelah itu, Anda dapat langsung menghidupkan listrik PLN. Meskipun terkesan sederhana, namun dapat berdampak buruk apabila tidak dilakukan dengan teliti.

Penempatan Genset Sesuai Standarisasi

Penempatan genset sesuai standarisasi tidak boleh disepelekan supaya tidak berakibat fatal. Berikut langkah-langkahnya.

  • Persiapkan ruangan khusus yang memiliki ventilasi dan sirkulasi udara yang baik supaya mesin tidak mudah panas dan dapat membuang asap dari hasil pembakaran mesin
  • Pastikan ruangan aman dari panas dan hujan supaya genset lebih awet
  • Perhatikan posisi mesin genset agar saat menyala suara bising tidak mengganggu orang-orang disekitar Anda
  • Jauhkan dari sumber api dan juga dari jangkauan anak-anak

Gunakan trailer untuk memindahkan genset apabila penggunaannya tidak hanya di satu tempat saja. Terlebih jika genset berukuran besar pasti akan sangat membantu sekali.

Simak uraian lengkap tentang penempatan genset sesuai standarisasi pada uraian berikut, Memenuhi Standar Penempatan Genset yang Tepat dan Aman

Untuk genset berkualitas, percayakan sepenuhnya kepada PT Interjaya Surya Megah. PT Interjaya Surya Megah adalah agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset Lombardini Italy. Jika Anda membeli genset berkualitas dari kami, Anda akan mendapatkan support langsung dari pabrik sehingga service dapat kami berikan dengan lebih baik dan cepat. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Mengenal 4 Jenis Panel Genset dan Fungsinya Masing-masing

Jenis panel genset memang berbeda-beda. Tentunya setiap varian panel memiliki keunggulannya tersendiri. Penting untuk dipahami, panel ini memegang peranan yang sangat sentral dalam pengoperasian genset yang Anda miliki.

Semakin berkualitas panel genset yang Anda punya, semakin mudah juga pengoperasian dari genset itu sendiri. Karena itulah Anda harus mengenal beberapa jenis panel pada genset sebelum memutuskan untuk membeli salah satu di antaranya.

Mengenal Lebih Jauh Panel Pada Genset 

Panel adalah sebuah perangkat yang menunjang sistem kerja genset secara menyeluruh. Keberadaan panel ini memudahkan Anda dalam mengoperasikan beberapa genset sekaligus. Umumnya pada panel terdapat beberapa indikator yang memperlihatkan kondisi penggunaan genset secara detail.

Dengan keberadaan panel, Anda tidak perlu jauh-jauh untuk mengoperasikan genset di lokasi berbeda. Cukup operasikan semua genset yang Anda miliki dengan satu panel yang terintegrasi dengan seluruh genset itu sendiri. 

Sejauh ini, ada 4 jenis panel yang sangat umum digunakan di dunia industri. Sudah pasti setiap jenis panel memiliki cara kerja yang berbeda-beda mari bahas hal ini lebih lanjut agar Anda tidak salah pilih.

4 Jenis Panel Genset dan Fungsinya

Setelah kami rangkum dari berbagai sumber, ternyata ada 4 jenis panel untuk genset yang sangat umum digunakan di seluruh dunia. Penting sekali bagi Anda untuk memahami dan mengenal setiap jenis panel tersebut agar bisa mengoperasikannya secara maksimal.

  1. ATS (Automatic Transfer Switch)

Jenis panel genset yang pertama adalah Automatic Transfer Switch atau ATS. Panel satu ini merupakan sebuah rangkaian kelistrikan atau elektrikal dengan fungsi sebagai saklar otomatis. Jadi ketika tempat Anda mengalami pemadaman listrik dari PLN, maka panel ATS ini akan menyalakan genset secara otomatis.

Hal ini membuat pengambilan daya listrik Anda akan berpindah ke genset. Begitu juga sebaliknya, ketika daya listrik dari PLN kembali menyala, maka panel ATS ini akan mematikan genset secara otomatis juga.

  1. AMF (Automatic Main Failure)

Panel Automatic Main Failure juga merupakan sebuah rangkaian kelistrikan yang bekerja secara otomatis. Jenis panel genset satu ini mampu menyalakan dan mematikan genset tanpa bantuan manusia sama sekali. 

Fungsi dari panel satu ini kurang lebih sama dengan panel ATS. Panel akan menyalakan genset secara otomatis ketika listrik dari PLN mati dan akan mematikannya secara otomatis ketika listrik dari PLN kembali menyala.

  1. Synchronize panel 

Jenis panel genset selanjutnya adalah Synchronize Panel atau panel sinkronisasi. Keberadaan panel tersebut berfungsi untuk melakukan sinkronisasi kerja dari dua buah genset yang berbeda. Bisa juga untuk mengkombinasikan kinerja dari beberapa genset sekaligus agar menghasilkan daya yang sesuai kebutuhan.

Panel sinkronisasi seperti ini penting untuk dimiliki oleh Anda yang seringkali membutuhkan listrik dalam jumlah besar atau bahkan non-stop. Tujuan dari keberadaan panel sinkronisasi ini adalah menjaga genset tetap awet dan bisa digunakan jangka panjang.

  1. Panel PKG

Jenis panel genset yang terakhir adalah panel PKG. Jarang orang tahu kalau cara kerja dari panel satu ini sebenarnya sama persis dengan panel generator DC atau AC. Perbedaannya hanya sedikit saja. Jadi panel PKG ini tidak menyatu dengan unit generator yang dimiliki. 

Hal ini memungkinkan untuk menempatkan panel di lokasi yang aman dan tidak bisa dijangkau oleh orang yang tidak berkepentingan. Fungsi dari panel satu ini kurang lebih sama dengan beberapa varian panel sebelumnya. Di antaranya adalah mengoperasikan fungsi generator secara menyeluruh.

Dari keempat jenis panel di atas, mana yang pernah Anda operasikan? Tentunya setiap jenis panel tersebut bisa diaplikasikan dalam situasi yang berbeda. Untuk hasil maksimal, pastikan Anda berkonsultasi dengan ahli agar bisa memilih jenis panel genset yang paling sesuai kebutuhan.

Untuk genset berkualitas, percayakan sepenuhnya kepada PT Interjaya Surya Megah. PT Interjaya Surya Megah adalah agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset Lombardini Italy. Jika Anda membeli genset berkualitas dari kami, Anda akan mendapatkan support langsung dari pabrik sehingga service dapat kami berikan dengan lebih baik dan cepat. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

4 Jenis Bahan Bakar Genset dan Cara Memilihnya

Bagi Anda yang ingin membeli genset, penting sekali untuk memahami jenis bahan bakar genset itu sendiri. Hal ini dikarenakan, berbeda jenis bahan bakarnya maka akan berbeda juga performa genset yang Anda miliki. Terlebih lagi bagi Anda yang ingin menggunakan genset untuk menjalankan usaha. 

Tentunya jenis bahan bakar menjadi salah satu pertimbangan utama karena usaha Anda tidak boleh berhenti hanya karena bahan bakar utama dari genset tersebut tidak ditemukan. Penting sekali bagi Anda untuk berkonsultasi kepada ahli agar bisa mendapatkan genset terbaik.

4 Jenis Bahan Bakar Genset yang Umum Digunakan 

Sejauh ini ada 4 bahan bakar genset yang sangat umum digunakan di Indonesia. Selain memiliki performa yang cukup baik, bahan bakar yang digunakan juga tidak sulit untuk Anda temukan. Biaya produksi juga bisa diminimalisir semaksimal mungkin dengan penggunaan genset di bawah ini.

  1. Genset Bahan Bakar Solar 

Jenis bahan bakar genset yang pertama adalah solar. Orang-orang sering menyebutnya sebagai genset diesel. Biasanya genset dengan bahan bakar satu ini memiliki daya yang cukup besar dari mulai 10 KVa sampai dengan 100 KVa.  

Penggunaan genset tersebut sangat pas untuk diaplikasikan di bisnis kecil maupun menengah. Namun sayangnya emisi dari genset satu ini terbilang cukup tinggi. Selain itu suara yang dihasilkan oleh genset juga cukup bising. 

  1. Genset Bahan Bakar Bensin 

Jenis bahan bakar genset selanjutnya adalah menggunakan bahan bakar bensin. Genset yang menggunakan bahan bakar satu ini terbagi menjadi dua yakni genset 2 tak dan genset 4 tak. Ketika Anda menggunakan mesin genset 2 tak, daya yang dihasilkan tidak terlalu besar.

Karena itu genset 2 tak umumnya digunakan untuk kebutuhan listrik yang minimum. Sebaliknya, genset 4 tak memiliki daya yang cukup tinggi. Penggunaannya sering diaplikasikan pada konsumsi listrik yang tinggi.

  1. Genset Bahan Bakar Gas 

Jenis genset lain yang sering digunakan oleh orang-orang adalah genset dengan bahan bakar gas LPG atau Liquid Petroleum Gas. Jenis bahan bakar genset satu ini memiliki emisi yang sangat rendah. Sayangnya harga genset LPG sendiri cukup tinggi di pasaran. 

Mungkin jenis genset ini sangat pas untuk digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar yang membutuhkan emisi rendah dengan daya listrik tinggi. Di sisi lain, perawatan genset tersebut juga membutuhkan peran dari tenaga ahli. 

  1. Genset Turbin 

Jenis genset lain yang bisa Anda pilih adalah genset turbin. Sebagaimana namanya, jenis bahan bakar genset satu ini tentu saja dihasilkan oleh gerakan turbin itu sendiri. Dibandingkan dengan beberapa varian genset sebelumnya, genset ini memiliki kapasitas daya yang paling besar.

Kapasitasnya mencapai 2 MW. Satu buah genset turbin saja bisa memenuhi kebutuhan listrik dalam radius 1 desa atau bahkan lebih. Namun ada beberapa kendala yang bisa ditemukan ketika Anda hendak menggunakan genset turbin. Di antaranya adalah penyesuaian dengan kondisi lingkungan sekitar.

Tips Memilih Jenis Genset yang Tepat

Bagi Anda yang sedang memiliki kebutuhan genset, tentu penting sekali untuk memahami bagaimana cara memilih genset yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Tenang saja karena kami sudah menyiapkannya. Ikuti beberapa tips di bawah ini.

  • Ketahui kebutuhan daya yang Anda inginkan 
  • Sesuaikan genset yang dibeli dengan budget yang dimiliki 
  • Pertimbangkan emisi genset agar tidak merusak lingkungan
  • Sesuaikan genset yang dipilih dengan kondisi lingkungan Anda masing-masing 
  • Konsultasikan dengan mereka yang sudah ahli agar Anda tidak melakukan kesalahan 

Dengan merujuk pada beberapa tips di atas, kami jamin Anda bisa melakukan pembelian genset dengan lancar. Namun jangan lupa juga untuk memahami jenis bahan bakar genset yang sudah kami jelaskan sebelumnya agar Anda tidak salah pilih produk.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal yang dipercaya sebagai distributor Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany di Indonesia. Dapatkan genset berkualitas dengan harga terjangkau di PT Interjaya Surya Megah dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

10 Tips Merawat Genset Agar Tidak Cepat Rusak Lagi

Kami jamin kalau Anda sangat butuh tips merawat genset agar alat ini tidak cepat rusak dan bisa dipakai untuk jangka waktu yang lama. Tetapi sayangnya, kita masih saja melihat adanya pemilik genset yang tidak benar ketika mengoperasikan genset sehingga lebih cepat rusak.

Genset atau yang biasa disebut juga dengan generator set adalah alat elektrikal yang berfungsi di sektor kelistrikan. Ketika PLN memadamkan listrik, genset dengan bantuan bahan bakar akan menyediakan listrik untuk tempat tinggal. Maka dari itu, banyak yang butuh genset ini.

Saat ini sudah banyak genset berkualitas yang diproduksi oleh brand-brand ternama, diantaranya Genset Perkins, Genset Mitsubishi, Genset Lombardini, dan lain-lain. Tersedia genset silent dan open dengan berbagai ukuran.

Tetapi sayangnya, di tengah banyaknya penggunaan genset, ada saja yang tidak bisa memanfaatkan alat ini dengan baik. Cara operasi genset yang salah bisa membuat alat ini butuh perawatan yang terlalu sering. Padahal pada nyatanya, alat ini tidak butuh banyak perbaikan.

Tips Merawat Genset yang Benar Agar Bisa Dipakai untuk Waktu Lama

Cara kerja genset sendiri adalah dengan mengubah energi kinetik menjadi listrik. Kinetik itu bisa bergerak karena bantuan bahan bakar dan sekaligus menjadi bukti kalau tidak boleh asal dalam menggunakannya. Adapun cara agar genset ini tetap terawat antara lain:

  1. Genset Harus Diletakkan di Tempat yang Aman dan Kering

Tempat yang aman untuk suatu genset adalah area yang tidak terkena hujan ataupun cahaya matahari yang terlalu terik. Tips merawat genset ini adalah dengan simpan di tempat yang kering juga agar tetap awet.

  1. Cari Tahu Dulu Cara Pengoperasian yang Benar

Cari tahu cara operasikan genset dengan benar, yaitu dengan baca buku panduan. Di dalamnya nanti akan dijelaskan langkah-langkah mengoperasikan genset agar tidak membuat bahaya lain.

  1. Penggunaannya Hanya di Tempat yang Sirkulasinya Baik

Sirkulasi pada ruangan tempat genset disimpan juga harus baik. Ketika ruangan terlalu panas, maka genset akan overheat, dan ini menjadi penyebab kerusakan. Tips merawat genset adalah selalu sediakan sirkulasi memadai.

  1. Bersihkan Genset Secara Berkala

Genset juga harus dibersihkan, sama seperti alat lainnya. Tidak peduli sering atau jarang digunakan, tetapi genset tetap harus dibersihkan. Bagian yang harus dibersihkan adalah filter, casing, dan oli genset.

  1. Spare Part yang Rusak Langsung Diganti

Ketika ada bagian suku cadang yang rusak, jangan abaikan. Langsung ganti jika tidak ingin semua bagian genset menjadi rusak. Tips merawat genset juga harus sparepart original.

  1. Mengecek Kabel Instrumen

Kabel menjadi bagian vital dalam genset dan harus di cek secara rutin agar terhindar dari short electrical atau korsleting. Periksa secara rutin bagian kabel ini dan cari tahu ada yang rusak atau tidak.

  1. Pastikan Bahan Bakar Cukup

Bahan bakar atau biasa disebut bensin juga termasuk bagian dalam tips merawat genset. Jika bahan bakar sering kehabisan, ini akan mengakibatkan mesin genset aus.

  1. Selalu Periksa Distilled Water Baterai

Bagian baterai juga tidak boleh luput dari perawatan. Periksa bagian distilled water atau cairan baterai dan lihat apakah cairannya sudah habis atau belum, biasa diganti setiap 2 tahun. Ini berkaitan dengan performa penghidupan mesin genset.

  1. Cek dan Ganti Oli secara Berkala

Bagian oli sendiri juga sangat sentral, terutama untuk mesin. Tips merawat genset di bagian oli adalah selalu cek secara berkala, tidak ada waktu pasti karena ini tergantung mesin genset itu sendiri.

  1. Panaskan Genset Secara Rutin

Agar performa genset bisa maksimal dan ketika digunakan nanti tidak ada kendala, maka Anda harus panaskan genset secara rutin. Sebisa mungkin panaskan setiap 7-14 hari sekali agar tetap optimal.

Genset memiliki peran besar untuk membantu aktivitas, itu juga sebabnya harus dirawat. Karena jika ada sedikit kerusakan saja bisa mengakibatkan bagian lain rusak. Untuk mencegahnya, Anda harus tahu tips merawat genset agar tidak bakal rusak lagi.

Jika Anda sedang mencari genset terbaik, percayakan pada PT Interjaya Surya Megah. Sebagai agen tunggal Genset MWM dan Genset Cummins, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dari disini. Segera hubungi kami dan konsultasikan kebutuhan genset Anda.

Tentang SLO dan Genset, Wajib Dimiliki Genset yang Beroperasi

Kali ini kami akan menjelaskan tentang SLO dan genset sebab keduanya sangat erat. Perlu diketahui pada artikel sebelumnya bahwa ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan ketika memiliki genset dan mengoperasikannya. Ini berlaku bagi semua genset, baik genset dari brand ternama seperti Genset Perkins maupun dari brand lainnya.

Hal ini sangat diawasi oleh pemerintah, oleh sebab itu ada yang dinamakan SLO. Apa itu SLO, adalah sertifikat layak operasi. Di mana dalam SLO terdapat serangkaian kegiatan pemeriksaan apakah layak beroperasi.

Mengapa harus memiliki sertifikat kelayakan tersebut? Pasti Anda akan mengira bahwa hal tersebut termasuk hal yang sulit untuk didapatkan. Itu merupakan pernyataan terbalik, jika Anda ingin mendapatkannya mudah.

Tentunya tentang SLO dan genset perlu tim pemeriksaan dan juga berbagai uji coba. Banyak kasus di mana pemilik genset tidak mengantongi sertifikat kelayakan akan dikenakan sanksi.

Jangan sampai itu terjadi kepada Anda. Bagaimana regulasinya? Lalu cara mendapatkan SLO beserta tahapannya serta sanksi apa yang harus didapatkan bagi pemilik genset tanpa SLO?

Sebenarnya selain SLO ada juga yang harus dimiliki oleh pemilik daya genset. Namun itu juga perlu dipelajari lebih lanjut bagaimana cara mendapatkannya. Untuk kali ini kami fokus pada regulasi SLO.

Regulasi Tentang SLO dan Genset

Demi kenyamanan dan keamanan penggunaan generator set, pemerintah mengatur dalam Undang – undang Nomor 30 tahun 2009 yang menyatakan bahwa semua instalasi yang menyangkut kelistrikan wajib punya SLO.

Karena genset merupakan alat yang bersinggungan dengan kelistrikan maka wajib memiliki sertifikat kelayakan operasinal. Yang bertanggung jawab atas kelalaian juga dari pemilik alat kelistrikan itu sendiri.

Tentang SLO dan genset pada UU Nomor 30 tahun 2009 yang berbunyi bahwa ketenagalistrikan yang mengatur di setiap wilayah yang menyediakan tenaga listrik pada usaha tertentu.

Baik dalam kepentingan telekomunikasi, kepentingan multimedia, kesehatan, dan masih banyak lagi. Semua yang menggunakan tenaga penghasil listrik wajib melaporkan diri agar tidak melanggar aturan hukum.

Namun dalam kenyataannya, pada suatu wilayah seperti Jawa Tengah hanya beberapa saja yang melaporkan diri. Selebihnya masih belum mengetahui bahkan sudah tahu namun tidak memerdulikan hal penting ini.

Sebagai masyarakat yang patuh akan hukum, serta peduli dengan lingkungan maka sebaiknya melakukan sesuai standar saja. Apalagi peraturan ini jelas adanya tentang SLO dan genset, serta berpayung hukum.

Lalu siapa yang menentukan layak atau tidak layak? Pastinya pemerintah memiliki beberapa perusahaan yang dipercaya untuk memberikan sertifikasi. Jadi jangan khawatir sebab ini akan membuat Anda aman dan nyaman.

Pentingnya Paham Tentang SLO dan Genset

Keuntungan jika Anda mengerti serta paham mengenai Sertifikat Layak Operasional beragam. Salah satunya adalah tidak dikenakan sanksi. Sanksi bagi pelanggar adalah kurungan penjara selama 5 tahun denda 500 juta.

Manfaat selanjutnya mengerti tentang SLO dan genset adalah ikut serta melindungi lingkungan dari bahaya dan kelalaian manusia dalam mengoperasikan mesin atau alat kelistrikan. Jadi jangan sampai terjadi.

Selain itu Anda mendapatkan keuntungan usaha serta keamanan ketika bekerja. Jika Anda merasa memiliki tanggung jawab seperti di atas maka segera menghubungi pemerintah setempat khusus menangani ESDM.

Bagi pemilik genset dengan daya diatas 25 KVA maka segera melaporkan diri maka akan segera ditindaklanjuti uji kelayakannya. Mengajukan izin ke dinas ESDM wilayah setempat, pastinya proses mudah tidak berbelit.

Penting atau tidak mendapatkan sertifikat kelayakan mesin genset? Pastinya sangat penting sebab menyangkut keselamatan pemilik dan juga orang – orang disekitar. Membuat lingkungan aman adalah kewajiban.

Sebagai manusia yang sadar keamanan serta kenyamanan lingkungan tentu akan paham bagaimana bergunanya memahami hal seperti ini. Menjadi manusia yang bijak untuk lingkungan sekitar.

Keselamatan kerja para karyawan juga menjadi kewajiban bagi pemilik usaha. Aturan yang jelas harus segera ditaati agar semua tidak menanggung akibatnya. Jadi dukung aturan tentang SLO dan genset (alat kelistrikan).

Jika Anda sudah memahami peraturan mengenai SLO dan Genset, saatnya Anda mengimplementasikan ke kehidupan sehari-hari. PT Interjaya Surya Megah jual genset dengan mesin terbaik yang telah terbukti kuat dan tahan lama dengan berbagai pilihan engine seperti Genset Perkins, Lombardini, MWM, dan MAN. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Generator AC dan DC, dari Aspek Kinerja dan Perbedaannya

Generator AC dan DC merupakan salah satu aspek penting yang setidaknya perlu untuk diperhatikan jika Anda tengah mempelajari generator atau hendak membeli dua jenis generator tersebut. Sebab kedua aspek tersebut memiliki sedikit perbedaan.

Sebelumnya masuk pada beberapa aspek tersebut maka pengguna harus paham terlebih dahulu apa itu generator. Secara umum Generator merupakan komponen pada kelistrikan dengan fungsi mengubah suatu energi bersifat mekanik untuk menghasilkan energi listrik.

Atau jika pengertian secara lebih sederhana dan lebih mudah adalah melalui adanya alat ini, maka setiap penggunanya bisa menikmati aliran listrik pada setiap ruangan dalam bangunan. Hal inilah yang juga menjadi alasan penggunaan dari generator AC dan DC. Generator ini biasa digunakan pada genset dari berbagai produsen, termasuk Genset Perkins.

Selanjutnya terkait mekanisme dan cara kerja dari generator ialah menggunakan jenis gaya elektromagnetik. Pada gaya ini apabila konduktor akan bergerak pada medan magnet tertentu, maka muncul aliran berupa listrik pada konduktor tersebut.

Untuk membahas lebih rinci terkait adanya generator AC dan DC maka penting juga dipahami secara detail aspek tersebut berdasarkan beberapa hal yang tersedia didalamnya. Berbicara mengenai kesamaan dan perbedaannya merupakan hal yang wajib dipahami.

Jika kedua aspek tersebut memiliki kesamaan dalam mengubah dan menghasilkan arus listrik, maka tentunya ada juga aspek terkait perubahan tersebut secara maksimal. Di bawah ini merupakan ulasan terkait beberapa aspek tersebut.

Perbedaan Pada Generator AC dan DC

Sebagai salah satu alat yang mampu menghasilkan listrik dan memberikan keseimbangan dalam pemakaiannya maka penting juga diketahui terkait perbedaan yang terletak didalamnya. Secara umum perbedaan dari dua generator ini terdapat pada aspek rotor serta statornya.

Jenis perbedaan generator AC dan DC pertama terdapat pada mekanisme roto dan stator. Penting diketahui terlebih dahulu bahwa Rotor merupakan komponen berputar pada generator, sementara stator merupakan suatu komponen diam pada putaran.

Untuk generator yang ada dalam mesin AC, medan magnet akan dihasilkan oleh rotor. Sementara fungsi stator yakni berperan untuk menghasilkan konduktor untuk mempersipkan penerimaan pergerakan oleh elektron.

Secara umum kesimpulannya adalah aspek generator pada AC fungsi medan magnet akan berputar di kumparan listrik. Meski umumnya medan magnet dihasilkan oleh permanent magnet, akan tetapi pada generator ini arus AC keluar sebab ada medan magnet di dalamnya.

Sementara itu, pada generator DC memiliki mekanisme yang secara umum memiliki kesamaan dengan generator AC. Kesamaan ini terjadi sebab stator di generator DC berfungsi sebagai suatu komponen diam sedangkan rotor merupakan komponen bergerak.

Intinya perbedaannya generator AC dan DC ada pada kinerja magnet. Jika magnet permanen berfungsi stator sedangkan kumparan listrik berfungsi untuk rotor. Sehingga generator ini bisa menghasilkan listrik pada DC, sebab kumparan akan berputar dalam suatu medan magnet.

Apakah Arus Generator AC Serta DC Bisa Berbalik?

Setelah mengetahui terkait adanya arus listrik yang tersedia melalui mekanisme arus AC dan DC maka hal penting selanjutnya yang penting untuk diperhatikan apakah arus dua generator tersebut bisa berubah. Berikut ini adalah sedikit jawabannya.

Jawaban dari pertanyaan tersebut adalah bisa. Artinya dua generator ini bisa berbalik arah. Hal ini bisa dilihat dari mekanisme kerja pada pada mobil atau motor. Umumnya mobil menggunakan altenator untuk menghasilkan arus pada AC sehingga listrik tersedia.

Akan tetapi hal yang harus diketahui adanya bahwa aki dalam mobil dan motor hanya bisa support DC. Generator AC dan DC menggunakan dioda sebagai alat untuk mengubah arus AC menjadi DC begitu juga Sebaliknya, mengubah DC menjadi AC inverter adalah solusinya.

Anda tidak perlu khawatir karena PT Interjaya Surya Megah menyediakan mesin Genset terbaik yang telah terbukti kuat dan tahan lama dengan berbagai pilihan engine seperti Genset Perkins, Lombardini, MWN, dan MAN. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Tegangan Mesin Genset Rusak, Penyebab dan Cara Memperbaikinya

Tegangan mesin genset rusak merupakan salah satu aspek penting yang perlu diperhatikan secara maksimal. Sebab dengan adanya kerusakan tersebut maka secara menyeluruh fungsi pada layanan genset tersebut tidak akan berjalan dengan maksimal.

Genset adalah suatu perangkat keras yang terdiri dari beberapa aspek, mulai generator hingga penggerak dalam bentuk mesin diesel. Melalui penyatuan dari dua aspek tersebut maka akan menghasilkan kinerja berupa arus listrik secara berkualitas untuk memenuhi kebutuhan.

Generator memiliki fungsi untuk mengubah tenaga pada gerak yang mekanis sehingga mampu menghasilkan energi listrik. Mekanisme cara kerja ini secara tidak langsung mampu memberikan kualitas layanan yang maksimal khususnya pada kebutuhan listrik.

Melihat adanya fungsi genset yang berfungsi untuk memberkan tegangan berupa listrik untuk dialirkan pada suatu jaringan dengan kebutuhan instalansi listrik. Maka tentunya akan ada kemungkinan gangguan yang akan terjadi. Salah satunya adalah tegangan mesin genset rusak.

Sebagai dalih untuk memberikan kinerja lebih maksimal maka tentunya adanya gangguan ini akan sangat menghambat fungsi dari genset. Ketidak mampuan suatu mesin genset untuk memberikan tegangan merupakan hal yang lumrah terjadi dan sangat perlu untuk diantisipasi.

Melalui kasus seperti tegangan pada mesin genset rusak tersebut maka secara tidak langsung perlu ada beberapa cara khusus yang sebenarnya bisa dilakukan oleh semua pegguna. Hasilnya kualitas layanan mesin akan kembali berfungsi seperti sedia kala.

Jenis Masalah Pada Tegangan Mesin Genset Rusak

Masalah seperti mesin genset yang rusak sehingga tidak bisa memberikan arus serta tegangan umumnya berdasarkan beberapa aspek. Yang pertama terjadi karena mesin tersebut sendiri tengah mengalami kerusakan sehingga tidak bisa beroperasi dengan maksimal.

Kedua masalah yang seringkali terjadi pada saat tegangan mesin genset rusak adalah ketidakmampuan saklar utama pada genset tidak berjalan dengan maksimal. Saklar tersebut bisa disebabkan putus atau memang sedang tidak bekerja secara mempuni.

Aspek ketiga yang juga menjadi salah satu aspek mengapa tegangan listrik tidak bisa keluar dari mesin genset adalah kendala yang biasa dikenal dengan nama diode penyearah. Sehingga kualitas arus listrik terganggu dan kapasitas layanan mesin berupa tegangan tidak keluar.

Jenis masalah dalam tegangan pada mesin genset rusak adalah tidak berfungsinya AVR genset. Gangguan pada AVR ini juga diyakini sebagai salah satu penyebab utama mesin tersebut tidak bisa menghasilkan tegangan listrik.

Cara Mengatasi Tegangan Mesin Genset Rusak

Masalah di atas tentunya memiliki solusi yang perlu untuk diperhatikan oleh semua pengguna. Berikut ini adalah beberapa aspek cara tersebut.

  • Masalah Mesin Tidak Bejalan Normal

Jika masalah terjadi pada Tegangan Mesin genset Rusak di aspek mesin tidak bisa berjalan dengan normal. Maka Anda tinggal menghidupkan mesin dan memastikan putaran pada mesin tersebut telah mencapai kecepatan 1500 RPM.

Apabila putaran masih rendah, maka putaran mesin tersebut hendaknya dinaikkan hingga mancapai kecepatan normal.

  • Masalah Pada Dioda

Jika terjadi kerusakan pada aspek dioda maka cara memperbaikinya adalah dengan dengan memeriksa kondisi dan keadaan genset yang tidak beroperasi serta memastikan bahwa kabel-kabel aspek dioda telah terhubung secara sempurna.

  • Masalah pada AVR

Apabila Tegangan Mesin genset Rusak terjadi pada aspek AVR maka gantilah alat AVR tersebut dengan alat yang baru. Apabila masih belum bisa maka pastikan AVR telah direset ulang

  • Masalah Pada Saklar

Terkahir jika gangguan terjadi pada saklar, maka hendaknya pengguna mengganti saklar utama sehingga listrik yang dihasilkan oleh genset menjadi terhubung kembali. Pastikan juga kabel terhubung sesuai aturan awal.

Semua aspek terkait adanya masalah tegangan mesin genset rusak di atas harus segera diatasi agar tidak terjadi kerusakan lainnya.

Sebagai distributor Genset di Indonesia, PT Interjaya Surya Megah menyediakan Genset yang handal dan berkualitas menggunakan engine ternama seperti MWM, MAN, dan Lombardini, yang telah terbukti kuat dan tahan lama. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Sejarah Penemuan Listrik Hingga Bisa Digunakan Saat Ini

Perkembangan teknologi menyebabkan kehidupan tidak lepas dari yang namanya listrik. Namun, tahukah Anda bagaimana sejarah penemuan listrik hingga bisa digunakan sampai sekarang? Kali ini akan dibahas proses penemuan listrik.

Karena listrik itu sendiri memiliki kemampuan daya guna mengkonversi berbagai energi lain. Mungkin bisa Anda bayangkan sendiri karena teramat banyaknya energi baru yang bisa diciptakan dari listrik.

Seluruh perangkat elektronik yang paling dekat dengan rutinitas pasti membutuhkan listrik. Jika listrik tidak ada dalam beberapa waktu saja pasti akan sangat merusak tatanan. Oleh karena itu, setidaknya mari dipahami.

Menurut sejarah, penemuan listrik dipelopori oleh Thales pada masa 640 – 546 Masehi. Thales itu sendiri merupakan salah satu cendekiawan Yunani. Berawal dari menggosokkan elektron batu ambar dengan kain wol.

Setelah kedua benda itu digesekkan berulang kali, ternyata banyak benda yang bisa menempel pada batu ambar itu. Nah, inilah yang memacu Thales untuk mendalami alasan bisa terjadi fenomena tersebut.

Penelitian selanjutnya dilakukan oleh William Gilbert pada tahun 1733 sebagai kelanjutan sejarah penemuan listrik. Willian Gilbert menyebutkan bahwa peristiwa yang dilakukan oleh Thales dengan sebutan elektrik berasal dari kata elektron.

Selanjutnya diteruskan oleh Charles Du Fay pada tahun 1739 sebagai pria berkebangsaan negara Perancis yang menyatakan bahwa elektrik memiliki dua kutub. Dua kutub yang ditemukan terdiri dari positif dan negatif.

Bagaimana Sejarah Penemuan Listrik Hingga Saat Ini?

Prinsip elektrik yang sudah ditemukan oleh terdahulu sebagai prinsip dasar listrik. Kemudian ditandai dengan penemuan besar yang menjadi cikal bakal listrik ada dan bisa diproduksi massal.

Penemunya ialah Benyamin Franklin merupakan seorang penulis, ilmuwan, dan diplomat kebangsaan Amerika. Ia berperan dalam penulisan momen deklarasi kemerdekaan konstitusi Amerika. Pada waktu itu, Benyamin berhasil membuktikan petir bermuatan listrik.

Tepatnya momen itu dilakukan pada 1975. Pada tahun itu Benyamin Franklin melakukan sebuah percobaan dengan penerbangan layang – layang. Layang – layang tersebut digantungi kunci besi dibawahnya disaat hujan menerjang.

Bertepatan dengan itu, petir menyambar dan listrik merambat dari kunci besi dan terdapat lompatan percikan yang jatuh ke tangannya. Penemuan besar selanjutnya sebagai tanda sejarah penemuan listrik oleh Alessandro Volta.

Alessandro Volta pada tahun 1800 berpendapat bahwa sebuah listrik itu layaknya air, karena memiliki kekuatan energi. Hingga pada akhirnya ia bisa membuat baterai sebagai sumber listrik yang bisa disimpan.

Pada saat itu juga dia membuat baterai dari lempengan tembaga dan seng yang tipis dipisahkan oleh karton lembab. Dengan cara itu juga listrik jenis baru ditemukan olehnya.

Kemudian Michael Faraday yang tertarik meneliti jenis listrik menggunakan prinsip elektromagnetik. Karena pada saat itu ia menemui bahwa listrik dapat menghasilkan magnet. Maka, ia berpikiran sebaliknya.

Michael Faraday pada tahun 1831 menghasilkan listrik dengan memanfaatkan magnet dan perak. Pada saat magnet dipindahkan pada dalam gulungan tembaga, ternyata sebuah listrik bisa mengalir melewati kawat.

Karena hal itulah muncullah pembangkit listrik dengan menggunakan prinsip dinamo. Kemudian diciptakanlah generator listrik kecil beraruskan aliran DC. Inilah momen utama sejarah penemuan listrik dan perkembangannya.

Perkembangan Pendistribusian Listrik yang Menjadi Sumber Daya Energi

Setelah listrik ditemukan dengan prinsip tersebut yang berarus DC. Maka muncullah permasalahan pasokan listrik yang masih kecil. Pada tahun 1885 Lucian Gauland dan John Gibbs menjual hak paten arus AC.

Perkembangan pendistribusian tersebut dengan mengedepankan produksi transformator dan akhirnya diperoleh sistem jaringan listrik sebagai cara transmisi dari pembangkit ke peralatan pemakai. Sehingga listrik bisa digunakan secara baik.

Perkembangan itu memacu penggunaan listrik sebagai cara utama sumber daya energi. Bahkan karena sudah dinilai sebagai kebutuhan utama memacu cara lain produksi listrik. Salah satunya dengan pembangkit listrik.

Tidak hanya produksi besar – besaran menggunakan pembangkit listrik saja. Listrik kemudian diproduksi menggunakan prinsip energi matahari. Perkembangan ini dinilai sebagai sejarah penemuan listrik yang ramah lingkungan.

PT Interjaya Surya Megah merupakan agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset MAN Germany dan Genset Lombardini Italy yang telah terpercaya. Kami menyediakan genset berkualitas yang mendapatkan support langsung dari pabrik sehingga service dapat kami berikan dengan lebih baik dan cepat. Segera hubungi kami untuk melakukan konsultasi mengenai kebutuhan genset Anda.

Perhatikan Rangkaian AVR Genset Guna Menjaga Stabilitas Daya

Jika Anda menggunakan genset guna memenuhi kebutuhan pasokan listrik, mungkin akan dihadapkan dengan rangkaian AVR genset yang harus diketahui. Kebutuhan penggunaan genset memang terkadang diperlukan saat tidak ada aliran listrik PLN.

Tidak jarang juga berbagai orang menggunakan genset karena tidak adanya aliran listrik akibat pemadaman PLN, jangkauan tiang listrik jauh, maupun faktor lain. Pada saat terbiasa menggunakan genset pemahaman AVR diperlukan.

Sebelum sering menggunakan genset untuk memenuhi kebutuhan, sebaiknya dipahami terlebih dahulu apa itu AVR dan fungsinya. AVR itu sendiri merupakan singkatan dari Automatic Voltage Regulator.

Fungsi dari alat ini adalah menjaga keseimbangan stabilitas voltasi atau tegangan listrik. Karena pada saat listrik diproduksi oleh genset, terkadang memiliki tegangan yang naik turun dipengaruhi oleh performa mesin genset.

Selain dipengaruhi mesin genset yang kadang tidak lancar, adanya beban listrik yang harus disuplai pada berbagai peralatan yang tersambung terkadang juga mempengaruhi. Ada kemungkinan aliran menjadi kaget pada saat menyuplai.

Tegangan yang tidak stabil ini akan mempengaruhi awetnya perangkat listrik yang terhubung. Apalagi jika terulang terus – menerus. Maka, penggunaan AVR sangat diperlukan untuk menjaga hal itu.

Pembuatan Rangkaian AVR Genset Sesuai Kebutuhan

Setiap tegangan yang dibutuhkan memerlukan rangkaian yang berbeda. Contohnya pada perangkat komputer terhubung membutuhkan daya sebesar 220V. Namun, suplai dari genset kurang dari itu. Maka dimungkinkan overload.

Mengalami overload kurang tegangan dari suplai genset yang menyebabkan kekurangan tegangan dan berimbas pada regulator power supply mudah rusak. Tetapi kondisi semacam itu masih bisa diakali dengan penggunaan AVR.

Karena secara prinsip AVR genset ternyata memiliki fungsi yang mendukung keadaan tersebut. Dimana prinsip kerja dari AVR genset yakni memanajemen arus penguatan yang umum disebut sebagai excitacy di exciter.

Pada saat kondisi tegangan yang dikeluarkan dari genset berada pada tegangan di bawah nilai minimal. Maka, fungsi dari AVR genset bekerja untuk menaikkan tegangan besaran yang dikeluarkan sebagai output.

Tegangan kemudian secara otomatis dinaikkan sesuai kebutuhan daya pada perangkat yang tersambung. Bahkan kerennya juga bisa berlaku sebaliknya, jika tegangan yang dibutuhkan melebihi kebutuhan akan secara otomatis turun.

Inilah yang harus Anda pahami ketika menggunakan perangkat elektronik. Mungkin sering menjadi pertanyaan mengapa banyak peralatan yang sering sekali mudah rusak, terutama yang menerapkan teknologi digital.

IC yang menjadi bagian inti otak pada perangkat elektronik menjadi mudah rusak karena kaget suplai tegangan. Entah karena karena daya terlalu tinggi secara tiba – tiba maupun kehilangan daya secara mendadak.

Pahami Ciri Dari Kerusakan AVR Genset

AVR genset juga bisa mengalami kerusakan jika digunakan dalam jangka waktu lama. Rangkaian AVR genset bisa mengalami putus sekring atau fuse kemudian mempengaruhi output yang dikeluarkan dari genset tidak keluar.

Sehingga akan mempengaruhi suplai pada peralatan elektronik yang terhubung dari genset. Anda harus mengetahui jika ini terjadi karena akibat kelebihan beban yang berlebihan dari banyaknya beban daya yang terpasang.

Maka, meskipun menggunakan AVR genset setidaknya juga memprakirakan tegangan yang dikeluarkan genset dengan jumlah tegangan dibutuhkan yang terhubung. Karena AVR genset tidak bisa dipaksakan menyuplai daya tidak sesuai kapasitas.

Penyebab lain kerusakan juga bisa disebabkan konslet arus pendek pada perangkat elektronik yang tersambung ke aliran genset. Atau bisa juga karena komponen batu arang pada sudah mengalami aus.

Batu arang yang aus bisa menimbulkan putusnya tegangan listrik secara mendadak. Bahkan, beban yang tinggi juga memicu percikan api. Guna mengatasi kerusakan pada rangkaian AVR genset, diperlukan perawatan.

Perawatan pada AVR gensetmudah dilakukan hanya dengan mempersihkan kumparan trafo dengan kuas atau cutter. Pastikan pembersihkan dilakukan dengan mematikan daya terhubung dahulu.

Untuk memasang rangkaian AVR genset menggunakan 6 jalur kabel dengan serat halus lebar 2,5mm. Selain itu, jalur dinamo N, R, S, T dan kabel lain di exciter. Sesuaikan kabel terpasang pada tempatnya.

PT Interjaya Surya Megah telah dipercaya untuk menjadi agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset MAN Germany dan Genset Lombardini Italy. Membeli genset berkualitas dari kami akan mendapatkan support langsung dari pabrik sehingga service dapat kami berikan dengan lebih baik dan cepat. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Persiapan Pemadaman Listrik & Apa yang Tidak Boleh Dilakukan

Mendengar kabar kalau dalam waktu dekat akan mati listrik berarti Anda harus melakukan persiapan pemadaman listrik dari jauh-jauh hari. Jangan karena sewaktu pemadaman, Anda sedang di luar dan rumah ditinggalkan dengan kondisi yang bisa saja memicu kebakaran.

Pemadaman listrik bukan satu hal yang menyenangkan, malah terkesan meresahkan. Apalagi jika kita memiliki banyak kegiatan yang harus dilakukan, pemadaman listrik akan menjadi momok bagi setiap orang karena setiap kegiatan yang dilakukan itu pasti ada listriknya. Maka dari itu, Anda membutuhkan cadangan listrik agar kegiatan dapat berjalan lancar.

Salah satu sumber cadangan listrik adalah genset. Anda bisa mendapatkan genset dari berbagai merek ternama dengan kualitas terbaik di PT. Interjaya Surya Megah. Tersedia berbagai genset, diantaranya Genset Perkins, Genset Cummins, Genset MWM, dan masih banyak lagi.

Kembali ke artikel, di sisi lain, pemadaman sendiri dapat menyebabkan kasus bahaya, seperti kebakaran. Jadi, lebih baik jika sudah ada persiapan, terlebih mencegah melakukan hal yang harus dihindari saat pemadaman sedang berlangsung. Karena ada saja kasus kebakaran akibat ceroboh.

Memasuki musim penghujan mungkin lebih sering dilakukan pemadaman, karena gardu listrik yang rusak tersambar petir. Jadi, jika Anda sudah tahu memasuki musim penghujan, atau hanya ingin keluar rumah sebelum pemadaman, sebaiknya periksa lagi sekeliling rumah.

4 Persiapan Pemadaman Listrik dan Jangan Lakukan Hal ini!

Menghadapi pemadaman itu harus antisipasi, bukan buru-buru melakukan hal yang malah bisa menyebabkan bahaya untuk rumah. Jadi, persiapan apa saja yang tidak boleh Anda lakukan, terlebih ketika sudah tahu bahwa sedang seringnya terjadi pemadaman listrik?

  1. Alat Elektronik Terhubung dengan Listrik

Jangan sekalipun Anda membiarkan alat elektronik masih terhubung ke saklar listrik. Menjelang jam-jam pemadaman, Anda disarankan untuk mencabut perlengkapan elektronik agar tidak mengalami drop listrik secara tiba-tiba saat mati listrik.

Namun jika tidak sempat mencabut perlengkapan elektronik dari listrik, maka yang bisa dilakukan adalah segera mencabut sebelum listrik datang kembali. Persiapan pemadaman listrik ini perlu dilakukan untuk menghindari lonjakan arus listrik.

  1. Freezer Kosong Sebagian

Freezer sebaiknya selalu diisi penuh agar arus listrik yang sudah di set dapat membuat makanan tetap terjaga kualitasnya. Membiarkan freezer kosong akan membuat listrik percuma dialirkan ke kulkas, malah sering kali menyebabkan konslet listrik.

Jadi, satu upaya persiapan menghadapi pemadaman listrik adalah dengan mengisi freezer dengan penuh. Mungkin biasanya hanya diisi makanan, tetapi menjelang pemadaman listrik, masukkan minuman juga agar freezer tidak alami konsletan.

  1. Menghidupkan Terlalu Banyak Lilin

Memang saat pemadaman listrik dan rumah ternyata tidak ada genset, kondisi akan sangat gelap dan sering kali hal tersebut membuat kita menghidupkan banyak lilin untuk memberi penerangan. Tetapi apakah tahu apa bahaya yang bisa terjadi?

Terlalu banyak lilin sama dengan kebanyakan api, dan api adalah penyebab kebakaran. Bayangkan saja karena kebanyakan lilin, ada salah satu yang jatuh dan terkena benda yang mudah terbakar. Jadi, sebisa mungkin hindari lilin, apalagi jika kebanyakan.

Persiapan pemadaman listrik kini sudah lebih mudah. Saat terjadi mati lampu, tinggal nyalakan saja flash yang ada di setiap HP. Jadi, tempat sekitar Anda tetap akan terang tanpa memancing bahaya dari lilin, dan soal keterangan, flash juga sudah cukup.

  1. Membuka Kulkas

Jangan juga Anda membuka kulkas saat terjadi pemadaman listrik. Karena tidak teraliri arus listrik, maka kulkas tidak akan menambah lagi kedinginannya, malah sering keluar dari celah kulkas. Jika Anda membukanya, udara dingin di kulkas juga akan keluar.

Hal tersebut akan membuat makanan yang butuh terjada suhunya akan rusak. Sebisa mungkin biarkan saja kulkas di dalam rumah tertutup rapat agar saat listrik nyala kembali, makanan tersebut dapat tetap terjaga kualitasnya.

Hampir semua kegiatan kita itu ada kaitannya dengan listrik. Namun saat terjadi pemadaman dan kita tidak memiliki alat pembangkit listrik seperti genset, kita sebaiknya melakukan banyak persiapan pemadaman listrik, guna mencegah terjadinya kebakaran juga.

Jika terjadi pemadaman dan membutuhkan genset, Anda tidak perlu khawatir karena PT Interjaya Surya Megah menyediakan mesin Genset terbaik yang telah terbukti kuat dan tahan lama dengan berbagai pilihan engine seperti Genset Perkins, Lombardini, MWM, dan MAN. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.