Hindari Penggunaan Genset Overheat, Amati Penyebabnya

Penggunaan genset overheat atau panas berlebih merupakan salah satu penyebab terjadinya kerusakan. Overheat terjadi saat panas dari pembakaran tidak berhasil dibuang dengan baik, sehingga suhunya meningkat diatas kapasitas kerjanya.

Pembakaran yang dimaksud terjadi pada ruang bakar mesin. Pembakaran ini nantinya akan menghasilkan suatu energi yang bisa menggerakkan crankshaft dan piston. Genset mengalami panas saat digunakan merupakan hal wajar.

Namun, jika panasnya berlebih tentunya tidak baik karena bisa menyebabkan mesin penggeraknya macet bahkan rusak. Jangan sampai genset masih rusak saat listrik padam, apalagi situasinya Anda sangat membutuhkan karena ada hal penting yang harus dilakukan.

Hal-hal yang Menjadi Penyebab Penggunaan Genset Overheat

Kerusakan genset tentu bisa menghambat aktivitas apalagi saat sedang dibutuhkan. Hindari penggunaan yang menyebabkan overheat jika tidak ingin genset Anda mengalami kemacetan atau kerusakan. Ada hal-hal yang menjadi menyebab genset bisa mengalami overheat, meliputi:

  • Air Radiator Habis

Salah satu komponen radiator yang memiliki peranan penting adalah penunjuk level air. Level air pada radiator harus selalu dicermati. Isilah air bersih dengan segera ketika sudah terlihat memiliki level rendah.

Pengisian ini bukanlah tanpa tujuan. Suhu mesin bisa menjadi panas jika air tersebut habis. Jadi, lakukan pemeriksaan secara rutin agar terhindar dari penggunaan genset overheat.

  • Minyak Pelumas Habis

Memeriksa minyak pelumas secara rutin sangat penting dilakukan. Segera ganti jika sudah berkurang cukup banyak. Tujuan dari penggunaan minyak pelumas ini adalah untuk mengurangi dan mencegah terjadinya aus.

Aus bisa terjadi pada mesin karena adanya gesekan secara langsung dan terus-menerus antara permukaan logam satu dengan lainnya. Jadi, tidak hanya air radiator saja yang perlu dicek dan diisi secara rutin, minyak pelumas juga sangat penting.

  • Fan Belt atau Tali Kipas Putus

Penyebab penggunaan genset overheat berikutnya adalah fan belt atau tali kipas putus. Fan belt memiliki fungsi sebagai penghubung antara putaran mesin dengan kipas yang dimiliki radiator. Jika putus, maka perputaran kipas radiator menjadi berhenti.

Hal tersebut akan membuat panas dari radiator tidak keluar karena tidak ada angin yang bisa mengeluarkannya. Inilah yang membuat tali kipas perlu diperiksa sebelum Anda menyalakan genset.

  •  Tutup Radiator Rusak

Selain level air pada radiator, bagian tutupnya juga harus diperhatikan. Pastikan kondisinya masih baik karena tekanan udara di dalamnya bisa berkurang yang disebabkan oleh adanya udara bocor jika tutupnya mengalami masalah.

Tekanan udara sebanding dengan titik didihnya. Tekanan udara akan tinggi jika titik didihnya tinggi, begitu juga sebaliknya. Jika titik didih menurun maka proses penguapan akan semakin cepat dan membuat mesin tidak dapat didinginkan dengan baik.

Ketika tutup sudah terlihat berkarat atau tidak kencang, sebaiknya segera diganti dengan yang baru untuk mencegah terjadinya kerusakan. Jika tidak segera diganti akan menimbulkan pengeluaran biaya perbaikan yang lebih besar.

  • Radiator Tersumbat

Penyebab overheat terakhir adalah adanya sumbatan pada radiator. Akibatnya aliran air menjadi tidak lancar. Sumbatan ini biasanya berupa kerak yang akan menghalangi kontak air dengan permukaan kisi-kisi radiator.

Kontak secara langsung yang terhalangi tersebut akan membuat panas tidak terbuang dengan baik. Selain kerak, sumbatan juga bisa berupa kotoran. Jadi, memastikan radiator tidak tersumbat sangat penting untuk mencegah terjadinya overheat. Lakukan pengecekan secara rutin terhadap komponen-komponen penyebab genset overheat. Jika sudah terlanjur overheat, amati penyebabnya supaya bisa langsung mengatasinya. Jadi, hindari penggunaan genset overheatagar mesinnya tidak mengalami kerusakan.

Percayakan kebutuhan genset anda pada PT Interjaya Surya Megah. Menjadi agen tunggal Genset MWM dan distributor Genset Perkins dan Genset Cummins, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dari kami. Segera hubungi kami dan konsultasikan kebutuhan genset Anda.

Jangan Sembarangan Memilih Sparepart Genset, Ini Caranya

Pada saat memilih sparepart genset tidak boleh sembarangan. Hal ini karena tidak semua jenis sparepart cocok untuk genset Anda. Jangan asal mahal membuat Anda langsung memutuskan untuk membelinya, harus tetap menyesuaikan dengan kebutuhan.

Melakukan perawatan terhadap sparepart sangat penting. Jika perlu lakukan penggantian sebelum kerusakan terjadi. Keuntungan merawat dan mengganti suku cadang generator set adalah agar lebih awet dan tahan lama serta mencegah kerusakan yang lebih parah.

Meskipun ada banyak agen yang menjual genset, namun tidak semua menyediakan suku cadangnya. Ketika agen tersebut menyediakan, Anda harus mencermati detailnya supaya mendapatkan produk sesuai kebutuhan.

Cara Memilih Sparepart Genset yang Perlu Diperhatikan Sebelum Membelinya

Dibutuhkan cara tepat dalam memilih sparepart atau suku cadang genset. Ada beberapa cara memilih suku cadang genset yang perlu diperhatikan sebelum Anda membelinya, diantaranya:

  • Beli di Agen Resmi

Membeli sparepart di agen resmi biasanya terjamin keasliannya. Selain itu juga memiliki garansi yang tentunya akan menguntungkan. Atau bisa juga membeli di toko biasa, namun pastikan untuk memperhatikan produknya apakah berkualitas dan asli atau tidak.

Sekarang ini banyak suku cadang genset dengan merk terkenal ternyata palsu. Inilah yang membuat pembelian di agen resmi sangat dianjurkan dibandingkan di toko biasa. Tujuannya adalah untuk menghindari terjadinya penipuan.

  • Perhatikan Harganya

Cara memilih sparepart genset berikutnya yang penting diperhatikan adalah mengenai harganya. Jangan asal langsung membeli ketika mengetahui suku cadang tersebut ditawarkan dengan harga murah, apalagi jika cenderung tidak masuk akal.

Meskipun sedang diskon, biasanya selisih dengan harga aslinya tidak terlalu besar. Cermati dengan baik terkait hal ini. Jika perlu lakukan riset harga sebelum membeli supaya mengetahui harga produk aslinya dan bisa membandingkan.

Penggunaan suku cadang palsu tentu saja tidak baik untuk genset Anda karena bisa membuatnya semakin rusak. Sedikit mahal tidak masalah yang penting produknya asli. Daripada murah tapi membuat genset semakin rusak.

  • Jangan Sampai Salah Beli

Jangan hanya mengandalkan informasi merk ketika ingin membeli sparepart genset. Ada beragam tipe dan seri dengan merk yang sama, namun bentuk atau ukurannya tentu saja berbeda. Pahami dengan baik detail genset yang Anda miliki.

Anda bisa memperlihatkan suku cadang seperti apa yang dibutuhkan kepada penjual. Bisa melalui gambar atau foto. Bila perlu bawa contoh produknya supaya mendapatkan yang sama persis seperti aslinya.

Atau jika ternyata tidak ada yang sama persis, penjual bisa merekomendasikan produk lain dengan kualitas terbaik dan tidak akan membuat genset semakin rusak. Jadi, jangan sampai salah beli jika tidak ingin memperbaikinya dengan biaya lebih mahal.

  • Cek Keaslian Suku Cadang

Lakukan pengecekan terhadap suku cadang yang akan Anda beli. Periksa dengan teliti dan cermat setiap bagian sparepartnya. Sangat memungkinkan terjadi meskipun membeli di agen resmi namun ternyata produk yang diberikan kepada Anda palsu.

Jadi, melakukan pengecekan sebelum membeli sangat penting agar terhindar dari pembelian produk palsu. Jika ternyata barangnya mencurigakan, Anda bisa memutuskan untuk mengembalikannya kepada penjual dan mencari di tempat lainnya.

Proses pemasangan suku cadang juga harus diperhatikan. Anda bisa meminta tolong kepada ahlinya jika tidak terlalu yakin untuk memasangnya sendiri. Pemasangan yang salah bisa membuatnya tidak bekerja secara optimal atau bahkan menyebabkan celaka.

Penggantian sparepart yang berkualitas akan membuat genset Anda menjadi lebih awet dan mencegah timbulnya kerusakan. Jika penggantiannya saat rusak, bisa mencegah semakin parahnya kerusakan. Jadi, jangan sembarangan memilih sparepart genset, perhatikan caranya.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal yang dipercaya sebagai distributor Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

Kenali Jenis Gangguan Listrik yang Membutuhkan Genset

Biasanya genset dibutuhkan ketika sedang mengalami berbagai jenis gangguan listrik. Aktivitas tentu saja akan terhambat jika gangguan arus listrik yang terjadi secara mendadak. Bahkan juga bisa menyebabkan kerusakan pada peralatan elektronik.

Kerusakan bisa terjadi ketika peralatan tersebut sering mengalami pemutusan arus secara mendadak. Hal inilah yang membuat genset sangat dibutuhkan. Fungsinya adalah untuk menyalakan energi listrik yang padam.

Jadi, meskipun terjadi gangguan arus, tidak lagi menjadi masalah besar. Aktivitas bisa tetap berjalan dengan lancar, tidak harus menunggu dari pusat atau PLN menyala. Tidak bisa dipastikan juga apakah perbaikan dari pusat cepat atau lama.

Jenis Gangguan Listrik yang Menyebabkan Genset Sangat Dibutuhkan

Listrik tiba-tiba padam bukanlah tanpa sebab. Genset menjadi solusi tepat saat hal ini terjadi. Jadi tidak heran jika tempat-tempat tertentu menyediakan genset. Ada berbagai jenis gangguan arus yang menjadi penyebab genset sangat dibutuhkan, antara lain:

  • Noise

Noise merupakan gangguan naik turunnya voltase atau tegangan listrik. Untuk jumlah naik turunnya tidak terlalu banyak. Namun, jika terlalu sering terjadi bisa menyebabkan perubahan voltase yang cukup signifikan.

Misalnya tegangan normalnya pada angka 220 Volt. Jika terjadi noise akan turun atau naik diangka 200 Volt hingga 240 Volt. Selisihnya dengan angka normal bisa dikatakan sedikit, namun memungkinkan juga lebih dari itu.

Hal ini bisa membuat kinerja dari beberapa perangkat elektronik terganggu, sehingga dibutuhkan stabilizer atau AVR. Komponen AVR ini ada pada genset. Fungsinya untuk membuat perangkat elektronik agar dapat tetap bekerja dengan stabil.

  • Black Out

Black out adalah jenis gangguan listrik berikutnya yang biasanya disebut dengan padam total. Hal ini tentu saja lebih menganggu jika dibandingan dengan noise. Sumber tenaga yang ada pada sistem menghilang, sehingga membuat listrik tidak menyala sama sekali.

Ada banyak penyebab mengapa black out dapat terjadi. Diantaranya seperti adanya masalah pada sistem pembangkit, gardu induk, terjadinya kegagalan pada sistem distribusi, bencana alam dan masih banyak lainnya.

Gangguan seperti ini tidak bisa dipastikan kapan selesainya. Anda bisa menggunakan UPS (Uninterruptible Power Supply) untuk mengatasinya. UPS bisa menjadi listrik cadangan sementara sebelum memindahkan sumber tegangan ke genset.

  • Brown Out

Brown out terjadi ketika tegangan menurun secara drastis, bahkan presentasenya bisa mencapai 50%. Namun, akan secara cepat kembali ke normal. Akibatnya beberapa perangkat elektronik yang memerlukan daya besar bisa mati.

Jika dayanya kecil seperti lampu biasanya tetap menyala namun redup. Penyebab dari brown out yaitu bertambahnya beban pada aliran listrik. Biasanya karena digunakannya perangkat berdaya besar yang melebihi kapasitas seharusnya.

Jadi, gunakan peralatan elektronik secara bergantian saja jika memang memiliki daya besar. Supaya peralatan yang sedang Anda ingin gunakan bisa bekerja dengan maksimal tanpa hambatan. Selain itu, juga agar arus listrik yang mengalir stabil.

  • Surge and Spike

Surge and spike adalah jenis gangguan kebalikan dari brown out. Jadi, tegangan mengalami kenaikan hingga berkali lipat dari seharusnya, namun akan turun dengan cepat. Hal ini bisa terjadi saat beban listrik yang berat berhenti.

Contohnya adalah ketika listrik menyala setelah terjadi black out atau mematikan peralatan berdaya besar secara bersamaan. Pencegahan bisa dilakukan dengan cara menggunakan alat khusus yaitu AVR dan UPS.

Gangguan tersebut dapat terjadi kapan saja dan di mana saja, tidak bisa diperkirakan waktunya. Hal inilah yang membuat banyak orang memilih untuk menyediakan genset. Tujuannya tidak lain agar berbagai jenis gangguan listrikbisa teratasi.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany dan Genset Lombardini Italy, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

Mengetahui Cara Mengganti Oli Genset dengan Tepat

Penting bagi Anda mengetahui bagaimana cara mengganti oli gense tatau generator listrik. Pasalnya Anda harus melakukan pengantian secara berkala. Hal ini bertujuan menjaga kualitas genset itu sendiri.

Anda tidak perlu menganti oli atau cairan pelumas mesin generator listrik setiap hari. Anda dapat menyesuaikannya dengan skala pemakaian genset dan kapasitas dari mesin itu sendiri. Idealnya cairan pelumas generator listrik diganti setelah penggunaan genset selama 20-500 jam.

Pentingnya Mengganti Oli Genset Secara Teratur

Selain dapat menjaga kualitas mesin genset, pergantian cairan pelumas secara teratur dapat memperpanjang umur generator listrik dengan cara menjaga mesin tidak cepat aus karena gesekan dan getaran keras pada genset tipe open atau silent.

Cairan pelumas juga membantu proses pembakaran secara sempurna sehingga lebih hemat bahan bakar. Komponen antar mesin genset juga tidak mudah berkarat dan tidak cepat panas sehingga mesin menjadi lebih awet.

Itulah sisi positif penggantian oli mesin genset secara teratur. Selain manfaat menganti cairan generator secara teratur, hal penting lain yang harus Anda ketahui adalah bagaimana cara mengganti oli gensetsesuai prosedur keamanan.

Terlihat sepele, namun pengantian pelumas mesin generator listrik yang tidak sesuai prosedur dapat membahayakan diri Anda dan orang-orang disekitar. Generator bisa meledak dan menimbulkan kebakaran hebat. Untuk menghindari hal itu terjadi, berikut langkah-langkah menganti pelumas generator listrik sesuai prosedur keamanan.

Cara Mengganti Oli Genset dengan Benar

Bagi yang yang sudah waktunya menganti pelumas generator. Berikut merupakan prosedur keamanan yang harus diperhatikan ketika mengganti pelumas generator listrik.

  • Pastikan mesin genset dalam keadaan mati

Memastikan generator dalam keadaan mati ketika hendak melakukan penggantian pelumas merupakan hal Utama yang harus diingat. Hal ini bertujuan untuk meminimalisir terjadinya kebakaran.

Pilihlah juga waktu yang tepat seperti ketika mesin masih dalam keadaan dingin. Keadaan mesin yang masih dingin bisa memudahkan Anda untuk menyentuh bagian mesin tanpa takut terkena panas.

  • Pastikan jauh dari benda korosif

Benda korosif merupakan benda yang dapat merusak benda lain melalui reaksi kimia. Selain berbahaya bagi kulit manusia, benda korosif dapat merusak mesin generator.

Membuat kualitas generator menurun hingga membuat mesin lebih cepat berkarat. Alih-alih menjaga kualitas mesin genset dengan mengganti cairan pelumas secara teratur justru mendapat hasil yang mengecewakan karena pelumas terkontaminasi zat korosif.

Itulah mengapa mesin harus dijauhkan dari benda-benda korosif seperti asam dan basa ketika hendak mengganti oli. Pastikan juga area di sekitar mesin steril ketika Anda melakukan pergantian oli.

  • Pastikan memakai satu jenis oli

Cara mengganti oli gensetselanjutnya adalah pastikan hanya memakai satu jenis pelumas. Maksudnya adalah gunakan pelumas dengan merek dan tipe yang sama setiap Anda menggantinya.

Tujuannya adalah menjaga kualitas mesin itu sendiri. Itulah mengapa Anda harus memperhatikan kualitas cairan pelumas yang Anda pilih pertama kali. Pilihlah pelumas yang memang direkomendasikan oleh perusahaan genset.

Jangan pernah sekali-kali mencoba mengoplos berbagai merek oli karena akan menurunkan kualitas oli itu sendiri. Penurunan kualitas oli juga akan mempengaruhi kualitas generator yang Anda miliki.

  • Pastikan Anda memiliki perlengkapan penganti oli yang memadahi

Tips selanjutnya yaitu pastikan Anda memiliki perlengkapan untuk mengganti pelumas yang memadahi. Hal ini bertujuan untuk memudahkan Anda dalam proses pengantian pelumas.

Adapun beberapa perlengkapan yang harus persiapkan ketika hendak melakukan penggantian cairan pelumas yaitu wadah untuk menampung oli bekas. Corong atau filter untuk mengisi oli ke genset supaya tidak mudah tumpah. Kunci atau alat pembuka genset, dan koran untuk alas sehingga lantai tidak kotor akibat oli yang menetes diluar wadah. Setelah memiliki seluruh alat ini, kini Anda siap mempraktekkan cara mengganti oli genset.

Percayakan kebutuhan genset anda pada PT Interjaya Surya Megah. Menjadi agen tunggal Genset MWM dan distributor Genset Perkins dan Genset Cummins, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dari kami. Segera hubungi kami dan konsultasikan kebutuhan genset Anda.