Cara Membersihkan Filter Genset Berdasarkan Jenisnya

Salah satu maintenance yang penting untuk dilakukan adalah membersihkan filter genset. Tentunya proses tersebut harus dilakukan dengan benar sesuai jenis bahan penyaringnya masing-masing. Jadi Anda perlu melakukan pengecekan bahannya terlebih dahulu. 

Filter sendiri pada mesin berfungsi sebagai penyaring udara dari bagian karburator sehingga tentunya akan menumpuk kotoran jika tidak dibersihkan dengan baik. Jadi nantinya mesin genset bisa berjalan kurang optimal karena adanya penumpukan kotoran tersebut.

Filter Genset Berbahan Stainless Steel

Stainless steel adalah salah satu bahan yang digunakan untuk penyaring mesin genset. Terkesan bahan ini sulit dibersihkan padahal tidak. Sebenarnya cukup mudah untuk membersihkan filter genset satu ini asalkan Anda mengikuti proses yang tepat dan menyeluruh. 

Berikut cara untuk membersihkan penyaring berbahan stainless steel sehingga bisa menyeluruh dan menguntungkan karena mesin bisa berjalan optimal lagi.

  1. Lepaskan bagian atas juga bawah pada filter stainless steel tersebut.
  2. Ada elemen khusus dari bagian casing pada penyaring tersebut juga harus ikut Anda lepaskan dengan baik. 
  3. Sikat keseluruhan bagiannya menggunakan sikat gigi. Tambahkan juga air sabun untuk memaksimalkan proses pembersihannya. 
  4. Setelah itu tinggal dibersihkan kembali menggunakan air mengalir sampai benar-benar bersih, termasuk sisa air sabun yang mungkin masih menempel.
  5. Keringkan kembali penyaring mesin tersebut dan pasang lagi seperti semula. 

Membersihkan Filter Genset dari Spoon

Untuk mesin yang menggunakan spoon sebagai filternya maka sebelum dibersihkan perlu dicek terlebih dahulu tingkat kotornya. Hal ini dikarenakan ada perlakuan khusus jika penyaring tersebut dalam keadaan terlalu kotor agar saat dipasang kembali bisa bekerja optimal nantinya.

Dengan membersihkan berdasarkan kebutuhan penyaring maka hasilnya juga akan lebih optimal nantinya. Berikut cara yang dapat Anda lakukan untuk membersihkan filter genset berbahan spoon. 

  1. Jika setelah dicek ternyata filternya sangat kotor maka perlu dibersihkan menggunakan bensin. Caranya adalah tinggal direndam beberapa saat kemudian diperas sampai tidak ada sisa bensin di dalamnya. 
  2. Kalau kotorannya tidak terlalu banyak maka bisa dibersihkan menggunakan air sabun saja sampai benar-benar bersih semuanya.
  3. Cek apakah bagian permukaan spoon tersebut masih dalam keadaan bagus. Jika iya maka masih bisa digunakan, tetapi kalau sampai permukaannya rusak spoon harus segera diganti baru.

Cara Khusus Pada Filter Berbahan Serat Katun

Pada filter berbahan serat katun memang membutuhkan proses pembersihan khusus agar kotorannya bisa terangkat dengan baik dan optimal. Oleh karena itu, Anda perlu memperhatikan prosesnya secara detail. Sehingga kotoran yang ada bisa bersih keseluruhan.

Meskipun rumit tentunya harus tetap dilakukan dengan baik agar masih dapat digunakan untuk menyaring secara optimal. Berikut cara membersihkan filter serat katun yang paling tepat.

  1. Lepaskan bagian penyangganya kemudian diketuk-ketuk agar debu yang menempel bisa hilang atau jatuh.
  2. Bersihkan filter menggunakan air mengalir sampai basah semua bagiannya, tetapi tidak perlu digosok-gosok atau diberi perlakuan lainnya, cukup dialiri air saja.
  3. Ada cairan semprotan khusus yang bisa diaplikasikan pada filter serat katun, Anda perlu menggunakannya saat akan membersihkan penyaring.
  4. Setelah dibiarkan selama kurang lebih 5 menit, tinggal bilas serat katun tersebut sampai bersih. Anda harus memastikan semua bagian dibilas dengan baik.
  5. Pastikan dikeringkan secara optimal sebelum dipasangkan kembali pada mesin genset. Biasanya serat katun ini dibersihkan menggunakan kompresor khusus dengan tekanan rendah. 
  6. Lapisi menggunakan oli sebelum Anda memasangkannya pada penyangga di mesin genset agar fungsinya kembali optimal. 

Menyesuaikan antara cara pembersihan tersebut dengan bahan filter memang paling tepat. Jangan sampai Anda melakukan kesalahan saat membersihkannya karena bisa mengganggu kinerja mesin. Selain itu, pastikan membersihkan filter genset secara rutin dan teratur.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal yang dipercaya sebagai distributor Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

Membedakan Genset Silent dan Open yang Harus Diketahui

Ada dua jenis mesin yang saat ini cukup banyak digunakan, yaitu genset silent dan open. Tentu keduanya memiliki keunggulan masing-masing. Sementara penggunaannya bergantung pada kebutuhan Anda pastinya. 

Memilih antara genset mode silent atau open bisa dipertimbangkan dari spesifikasinya. Jika Anda sudah mengenal dengan baik maka akan lebih mudah dalam menentukan pilihan. Anda bisa menentukannya juga dari berbagai sisi agar tidak sampai salah mengambil keputusan. 

Memahami Perbedaan pada Tipe Genset

Sebenarnya perbedaan mendasar antara genset silent dan open ada pada tingkat kebisingan suaranya. Pada tipe open memang suara yang dihasilkan cukup bising sehingga harus diberikan ruangan khusus agar kebisingannya tidak mengganggu orang lain.

Sementara genset silent memang sudah menggunakan teknologi khusus agar suaranya kedap. Sehingga tidak akan mengganggu lingkungan sekitar. Meskipun begitu penempatannya juga tetap harus diperhatikan agar tidak sampai terkena sinar matahari ataupun air hujan secara langsung. 

Menentukan Pilihan Genset Silent dan Open

Untuk memudahkan dalam menentukan pilihan maka Anda perlu mengetahui berbagai perbedaan antara genset silent dan open secara menyeluruh. Sehingga nantinya Anda bisa mengetahui mana pilihan terbaik untuk digunakan bergantung kondisi sekitar. 

Perbedaan yang diketahui tentunya harus menyeluruh agar mengenal keduanya secara tepat. Berikut perbedaan yang penting bagi Anda ketahui antara menggunakan genset tipe open maupun silent sebagai bahan pertimbangan sebelum menentukan pilihan nantinya.

1. Pertimbangan harga

Jika berbicara tentang harga memang untuk mesin open akan membutuhkan budget lebih terjangkau, dibandingkan tipe silent. Tentu saja hal ini berkaitan dengan adanya teknologi khusus untuk meredam suara pada genset silent sehingga relatif lebih mahal harga yang dipatok.

Jadi memang Anda tinggal menyesuaikan dengan budget serta kebutuhan penempatannya. Kalau ingin menggunakannya untuk kebutuhan pribadi maka akan lebih baik memilih tipe silent agar tidak mengganggu lingkungan sekitar dengan suara bisingnya. Canopy khusus sudah terpasang secara langsung pada mesinnya.

2. Lokasi penempatan genset

Genset open atau terbuka memang seharusnya diletakkan di ruangan khusus. Bagi Anda yang memang sudah memiliki power house sendiri maka genset ini adalah pilihan tepat digunakan. Apalagi jika memang ada lahan lebih yang terpisah dari lingkungan sekitar tentu lebih aman.

Sementara untuk genset silent memang diproduksi sudah lengkap dengan canopynya sendiri. Sehingga bisa diletakkan di luar ruangan atau dapat dikatakan lebih fleksibel penempatannya. Jadi untuk penggunaan mobile juga lebih menguntungkan untuk dipilih tentunya.

3. Penggunaan genset secara umum

Kebanyakan untuk genset open lebih banyak digunakan untuk industri besar. Sehingga memang ditempatkan di lokasi yang jauh dari lingkungan sekitar atau bisa dikatakan lokasi khusus. Tentunya dengan penggunaan kapasitas sesuai industri tersebut.

Untuk jenis silent lebih fleksibel bisa digunakan untuk kebutuhan rumahan atau gedung yang tidak terlalu besar. Tentu saja lebih nyaman digunakan karena suaranya sudah dikedapkan sehingga tidak akan mengganggu kondisi sekitarnya. 

4. Kelebihan yang bisa dimanfaatkan

Mengenai kelebihan tentu keduanya memiliki keunggulan masing-masing. Pada mesin bertipe open keunggulannya adalah lebih mudah untuk dilakukan perawatan sampai ke bagian dalamnya. Sehingga maintenance yang dilakukan akan lebih optimal nantinya.

Sedangkan untuk tipe silent tentu saja keunggulan yang dimiliki adalah suaranya lebih tenang. Oleh karena itu, Anda bisa lebih tenang untuk menggunakannya di mana saja karena aman tidak akan sampai mengganggu orang lain di daerah sekitar. 

Setelah mengetahui berbagai perbedaan tersebut maka pastinya Anda bisa mengetahui mana paling tepat untuk digunakan. Tentunya disesuaikan dengan kondisi masing-masing agar fungsinya juga lebih optimal, meskipun secara performa genset silent dan open sama saja.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany dan Genset Lombardini Italy, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

Memenuhi Standar Penempatan Genset yang Tepat dan Aman

Pada dasarnya memang ada standar penempatan genset yang harus Anda ikuti dengan baik. Tentu saja ada beragam alasan yang mendasari adanya penempatan khusus untuk mesin ini dan tidak boleh sembarangan. 

Jika Anda ingin mesin yang digunakan awet dan aman tentunya penempatannya juga harus tepat. Kesalahan sedikit saja bisa membuat kualitas kinerja alat tersebut bisa menurun seiring berjalannya waktu saat digunakan nantinya. 

Pentingnya Posisi Penempatan pada Genset

Sebenarnya genset ini merupakan mesin yang cukup rentan. Oleh karena itu, jika penempatannya kurang pas maka bisa menurunkan fungsinya. Bahkan menimbulkan kerusakan yang membuatnya tidak bisa digunakan secara optimal lagi. 

Hal inilah yang menyebabkan standar penempatan genset menjadi sangat penting untuk diperhatikan dengan baik. Jika Anda sudah memenuhinya secara optimal maka setiap kerusakan tentu bisa diminimalisasi sebaik mungkin. 

Penempatan yang tepat juga merupakan salah satu investasi. Tentunya karena menjaga kualitas mesin sehingga Anda bisa menghemat budget untuk memperbaikinya atau bahkan membeli yang baru karena kerusakannya tidak bisa diperbaiki. 

Standar Penempatan Genset yang Harus Diperhatikan

Menggunakan mesin genset untuk beragam kebutuhan memang juga sudah harus mempersiapkan tempatnya dengan baik. Hal ini pastinya perlu jadi bahan pertimbangan Anda apalagi jika penggunaannya untuk jangka panjang. 

Jangan sampai menyepelekannya karena nantinya bisa saja kemungkinan berakibat fatal pada kinerja mesin tersebut. Berikut standar penempatan genset yang baik dan tepat harus Anda ketahui serta aplikasikan tentunya. 

1. Mempersiapkan ruangan khusus

Ruangan khusus ini harus memiliki ventilasi dan sirkulasi udara yang baik. Sehingga nantinya mesin tersebut tidak akan mudah panas serta bisa membuang asap hasil pembakaran mesin secara optimal. 

Tentu saja hal ini sangat penting diperhatikan karena berkaitan dengan keamanan mesin genset, termasuk operatornya. Asap buangan dari pembakaran mesin bisa membahayakan operator jika sampai menumpuk di dalam ruangan.

2. Pastikan aman dari panas dan hujan 

Misalnya mesin tersebut digunakan di luar ruangan maka pastikan tetap diberikan penutup secara khusus. Tentu saja agar mesin tersebut tidak terkena sinar matahari secara langsung dan juga air hujan sehingga bisa menimbulkan kerusakan nantinya.

Sinar matahari bisa membuat mesin jadi lebih cepat rusak, sedangkan air hujan akan menimbulkan karat. Sehingga untuk penggunaan jangka panjang, memang keduanya harus dihindari dalam penempatan genset agar lebih awet serta pastinya aman.

3. Perhatikan posisi mesin

Memang saat ini sudah ada genset dengan teknologi silent, sehingga tidak menimbulkan suara bising. Namun jika Anda masih menggunakan genset model lama maka perlu memperhatikan posisi penempatannya dengan berbagai pertimbangan matang sebelumnya.

Tentu saja diusahakan agar tidak sampai mengganggu orang-orang di lingkungan sekitar. Saat mesin dinyalakan biasanya akan menimbulkan suara bising yang cukup mengganggu jika tidak diakali dengan baik.

4. Jauhkan dari sumber api

Demi keamanan penggunaannya maka Anda harus memastikan bahwa genset ditempatkan jauh dari sumber api apapun itu bentuknya. Tentunya hal ini dilakukan untuk mencegah terjadinya kecelakaan yang membahayakan nantinya. 

Mengingat daya listrik yang dihasilkan genset juga bisa cukup besar. Jadi pastikan Anda membuat sekeliling tempat mesin tersebut bebas dari berbagai hal yang membahayakan, termasuk jangkauan anak-anak.

5. Penggunaan trailer untuk memindahkan

Jika memang penggunaannya tidak hanya untuk di satu tempat maka perlu disiapkan trailer. Sehingga nantinya akan lebih mudah untuk memindahkannya. Apalagi genset yang berukuran besar dan berat. Trailer juga akan meminimalisasi kerusakan saat pemindahan. Memperhatikan berbagai hal secara detail termasuk posisi mesin memang sangatlah penting. Dengan begitu Anda bisa memenuhi standar penempatan genset dan memaksimalkan penggunaannya sesuai kebutuhan masing-masing tentunya.

Memperhatikan berbagai hal secara detail termasuk posisi mesin memang sangatlah penting. Dengan begitu Anda bisa memenuhi standar penempatan genset dan memaksimalkan penggunaannya sesuai kebutuhan masing-masing tentunya.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal yang dipercaya sebagai distributor Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

Rutin Ganti Oli Genset Maintenance yang Sangat Penting

Dalam penggunaan berbagai jenis mesin tentu saja dibutuhkan maintenance, termasuk ganti oli genset. Tentunya akan ada masalah dalam penggunaannya jika Anda tidak melakukan perawatannya dengan sebaik mungkin. Apalagi jika pelumasnya sampai kehabisan saat dipakai.

Namun pastinya ada prosedur khusus yang harus diperhatikan agar tidak sampai terjadi kesalahan. Tujuannya sudah pasti adalah untuk memastikan kinerja dari mesin tersebut tetap optimal saat digunakan nantinya dan meminimalisasi masalah yang mungkin terjadi.

Alasan Ganti Oli Genset Harus Dilakukan

Pelumas merupakan bagian yang penting dalam sebuah mesin untuk membuat performanya tetap optimal. Komponen ini akan menjadi pelumas bagi seluruh bagian genset sehingga kinerjanya bisa tetap berjalan dengan baik meskipun sudah cukup lama digunakan.

Berbagai bagian lainnya pada genset akan terjaga dengan baik, tidak mudah lepas atau baukan aus. Sehingga saat diaplikasikan tenaga yang dihasilkan juga akan jauh lebih stabil. Hal ini pastinya menguntungkan untuk Anda dalam jangka panjang. 

Mesin genset yang tentunya memiliki getaran saat posisi menyala bisa diminimalisasi jika pelumasnya ini sudah rutin diganti. Jadi memang proses ganti oli genset ini harus dilakukan secara rutin dan cara yang tepat demi menjaga kelangsungan penggunaan mesin ini. 

Agar tidak sampai terlupa maka Anda bisa mencatat kapan tanggal penggantian dilakukan. Kemudian bisa diganti lagi setelah 20 sampai 500 jam penggunaan genset. Hal ini bergantung pada tingkap pemakaiannya masing-masing, termasuk kapasitas listriknya juga. 

Persiapan Sebelum Ganti Oli

Sebelum melakukan proses penggantian pelumas pada mesin maka pastikan mesinnya dalam keadaan mati sepenuhnya. Sebaiknya juga dibersihkan terlebih dahulu agar tidak ada kotoran yang korosif termasuk karat karena nantinya akan mengontaminasi oli anda. 

Persiapkan wadah untuk oli bekas, corong, saringan atau filter, dan sesuatu yang dapat digunakan untuk membersihkan. Tentu saja tidak lupa juga mempersiapkan berbagai jenis kunci yang dibutuhkan untuk membuka bagian pelumasnya. 

Setelah semua persiapan selesai dilakukan maka Anda bisa mulai ganti oli genset. Tentu saja harus berhati-hati agar tidak sampai melakukan kesalahan yang merugikan. Dengan persiapan yang tepat maka Anda juga bisa menggantinya secara lebih cepat. 

Cara Ganti Oli Genset dengan Benar

Langkah penggantian pelumas pada mesin ini memang harus diperhatikan sebaik mungkin agar semuanya berjalan dengan baik. Menggunakan cara yang tepat maka akan membantu Anda memaksimalkan fungsinya kembali saat digunakan nantinya, apalagi dalam jangka waktu lama. 

Berikut langkah mengganti pelumas mesin daya yang harus dilakukan secara benar dan tepat. 

  1. Buka bagian seal pelumasnya kemudian cek seberapa dalam oli harus dimasukkan atau ditambah. Anda bisa menggunakan corong dengan filter untuk meminimalisasi oli yang tumpah ke bawah. 
  2. Buka seal bagian bawahnya dan pelumas bekas akan mengalir melalui saluran tersebut. Anda bisa memberikan wadah khusus untuk oli bekas tersebut sehingga akan lebih mudah untuk membuangnya nanti.
  3. Diamkan selama 3 sampai 5 menit untuk memastikan sudah tidak ada oli bekas yang masih berada di dalam genset. 
  4. Tutup kembali mur di bagian bawah dan pastikan sudah rapat sempurna, baru bisa memasukkan pelumas baru melalui seal bagian atas.
  5. Anda harus benar-benar memastikan oli yang dimasukkan sesuai kapasitas bagian tersebut. Jangan sampai terlalu penuh karena tentunya akan mengganggu kinerja mesin genset nantinya. 

Memang terkesan mudah dilakukan, tetapi Anda perlu memperhatikan setiap langkah dilakukan dengan baik. Terutama ketika merapatkan kembali penutup pelumasnya dan seberapa banyak oli harus diganti. 

Jadi jangan sampai Anda melakukan kesalahan yang nantinya justru bisa mengganggu jalannya mesin daya saat diaplikasikan. Dengan melakukan ganti oli genset secara teratur maka semua komponennya akan terjaga optimal kualitasnya. 

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany dan Genset Lombardini Italy, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dan jangan ragu untuk menghubungi kami.