Apa Efek Jika Menempatkan Kurang Beban Pada Generator?

Generator set (lebih sering disebut genset) berguna sebagai sumber listrik darurat, namun harus diperhatikan jangan sampai kelebihan atau kurang beban pada generator setnya. Hal ini mampu menimbulkan beberapa efek serius pada gensetnya. 

Sebenarnya genset tidaklah bisa memproduksi listrik sendiri, dirinya bisa menjadi sumber listrik darurat karena mampu mengubah energi mekanik (gerak) menjadi energi listrik. Pergerakannya dibantu oleh beberapa mesin, seperti mesin penggerak diesel. 

Pergerakannya sendiri juga dipengaruhi oleh beberapa faktor, mulai dari bahan bakar hingga komponen pembakarannya. Untuk bisa menghasilkan output maksimal, perlu memastikan kinerjanya stabil serta mempertahankan suhunya. Tidak terlalu dingin atau panas. 

Mengenal Beban pada Generator Beserta Jenis – Jenisnya

Genset pada dasarnya akan disalurkan untuk mengalirkan arus pada berbagai jenis perlengkapan elektronik, seperti penerangan, alat – alat medis, dan berbagai alat lainnya. Komponen alat tersebut nantinya akan menggunakan daya listriknya untuk bekerja. 

Komponen – komponen yang memanfaatkan daya listriknya generator disebut sebagai sebuah beban (load). Generator sendiri sudah didesain sedemikian rupa, sehingga mampu menampung beban maksimal dan beban minimal dengan besaran tertentu. 

Biasanya tertera pada mesinnya, buku manual, atau berdasarkan informasi dari manufakturnya. Menjaga genset bekerja sesuai beban ideal akan membuat gensetnya bisa lebih awet serta tahan lama. Begitu pula sebaliknya, bisa menyebabkan kerusakan padanya. 

Bebannya sendiri ada tiga jenis, pertama adalah beban resistif. Biasanya disebabkan oleh sebuah perlengkapan elektronik yang murni hambatan. Cirinya adalah mengonsumsi listriknya serta menghalangi jalannya elektron, efeknya biasanya muncul energi panas. 

Jenis kedua adalah induktif, biasanya muncul karena adanya sebuah lilitan untuk menghasilkan medan magnet. Contohnya motor listrik, trafo, induktor, dan berbagai perlengkapan lainnya. Efek dari bebannya ini adalah adanya lagging pada gelombang tegangan. 

Jenis ketiga adalah kapasitif, prinsipnya sedikit berbalikan dengan induktif, yaitu gelombang arusnya mendahului tegangannya atau sering disebut dengan leading. Beberapa jenis perangkat elektronik yang mengkonsumsinya adalah kondensator. 

Memahami karakteristik beban serta besarannya mencegah terjadinya kurang beban pada generator. Operator harus mempertimbangkan dan menghitung secara matang, sehingga mampu memenuhi persyaratan beban minimum bagi gensetnya. 

Beberapa Efek Kurang Beban Pada Generator

Sudah banyak yang mengerti apabila generator diberikan beban berlebihan akan berbahaya. Namun mengurangi beban juga bisa membahayakan. Idealnya beban minimumnya adalah 30% dari kapasitasnya, namun pengoperasian ideal ada di rentang 60 – 75%. 

  1. Tekanan Silinder Menurun

Salah satu efek ketika memberikan beban di bawah batas minimum terlalu sering bisa berefek pada tekanan silindernya. Untuk melakukan pembakaran bahan bakar, silinder haruslah memiliki tekanan yang cukup. 

Apabila dioperasikan pada low load, tekanan silindernya juga akan berkurang. Efeknya adalah pembakaran tidak sempurna dan efisiensi mesinnya akan menurun. Dalam jangka panjang bisa mengakibatkan permasalahan siklik. 

  1. Rendahnya Temperatur Mesin

Efek memberikan kurang beban pada generator lainnya adalah mengurangi temperatur mesin. Temperatur rendah kurang efektif untuk mendukung pembakaran, biasanya menyebabkan sebagian kecil bahan bakarnya tidak terbakar sempurna. 

Tandanya adalah muncul asap – asap pada bagian mesinnya. Apabila dibiarkan dalam jangka waktu agak lama, menimbulkan emisi yang berlebihan. Ditambah lagi emisinya mengandung banyak hidrokarbon yang cukup berbahaya bagi mesin. 

  1. Glazing

Adanya gas yang terbuang/lolos karena adanya low load akan mengakibatkannya berinteraksi dengan oli di sekitar piston ring. Reaksi tersebut akan membentuk sebuah lapisan yang menimbulkan mesin mudah aus. 

  1. Performa Oli Yang Buruk

Mengingat kondisi kebocoran gas panas hasil pembakaran mampu berinteraksi dengan oli, menyebabkan konsumsinya juga meningkat. Kurangnya rapatnya piston ring juga membuat bahan bakar tidak terbakar bersatu dengan oli. Menjadi asam yang cenderung destruktif. 

  1. Menghasilkan Polusi

Asap – asap putih hasil dari pembakaran kurang sempurna juga menimbulkan polusi tersendiri. Selain asap, juga terdapat kebocoran oli dan berbagai polusi lainnya. 

Tips Mencegah dan Mengatasi Kurang Beban Pada Generator

Memang menjalankan genset pada low lead secara terukur memang tidak memberikan efek signifikan terhadap mesinnya. Namun terkadang sulit untuk mengukurnya, karenanya harus siap dengan berbagai langkah untuk mengatasi dampak negatifnya. 

Langkah paling sederhana adalah memastikan pengoperasiannya sesuai dengan kapasitas bebannya. Gunakanlah petunjuk pada buku manualnya atau bertanya pada manufakturnya. Dengan mengikuti petunjuk, generatornya bisa beroperasi maksimal. 

Cara menangani apabila masih belum yakin mampu memastikan bebannya selalu optimal adalah melakukan maintenance rutin. Maintenance juga bisa mendeteksi berbagai kerusakan atau kondisi mesin yang kurang optimal efek dari pemberian beban rendah. 

Lakukan juga pengetesan secara berkala, tiap beberapa bulan sekali atau sesuai jadwalnya. Pengujian ini bisa memeriksa berbagai kondisi, mulai dari kinerja mesinnya, potensi beban maksimal, serta beban ideal untuk menghasilkan output paling optimal. 

Apabila menemukan bagian mesin yang sudah tidak optimal lagi, segeralah menggantinya. Hal ini untuk mencegah berdampak pada kinerja serta mempengaruhi komponen lainnya. Dengan melakukan rangkaian ini, dampaknya bisa diminimalisir. Genset sudah menjadi bagian penting bagi individu maupun perusahaan sebagai sumber energi darurat. Namun usahakan agar tidak kelebihan atau kurang beban pada generator setnya, karena memberikan efek negatif dalam jangka panjang.

Anda tidak perlu khawatir karena PT Interjaya Surya Megah menyediakan Genset yang telah terbukti kuat dan tahan lama dengan berbagai pilihan engine. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Mengapa Kita Menggunakan HSD Solar untuk Generator Diesel?

Untuk generator listrik berjenis diesel biasanya hanya hsd solar yang cocok menjadi bahan bakarnya. Mengapa diesel menggunakan solar? Mungkin pertanyaan ini tidak banyak yang tahu jawabannya, karena kita hanya terbiasa menggunakan generator tersebut.

Generator set atau sering juga disebut sebagai genset merupakan salah satu penyedia listrik cadangan. Genset ini merupakan barang yang umum ditemui karena Indonesia sering mati listrik. Biasanya jenis genset yang umum kita temui adalah genset solar dan juga genset bensin.

Tentunya kedua jenis generator ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing – masing. Tetapi salah satu hal yang diketahui banyak orang adalah generator solar tidak bisa diisi dengan bahan bakar bensin. Begitu juga dengan sebaliknya.

Baik solar maupun bensin merupakan jenis bahan bakar yang berbeda. HSD solar atau high speed diesel merupakan solar yang performa cetane numbernya 45. Bahan bakar ini hanya cocok digunakan pada mesin atau generator berjenis diesel. 

Perbedaan HSD Solar dengan Bensin

Untuk mengetahui mengapa diesel menggunakan solar  maka perlu dipahami terlebih dahulu perbedaan bahan bakar hsd solar dengan bensin. Kedua jenis bahan bakar tersebut sangat berbeda dalam hal proses pencapaian bahan bakarnya.

Bensin mencapai pembakaran melalui percikan api dari busi. Jadi setiap genset bensin wajib menggunakan busi. Sedangkan solar tidak perlu percikan untuk mencapai pembakaran, karena bisa terbakar dengan sendirinya. 

Hal ini terjadi karena solar memiliki rasio kompresi yang sangat tinggi. Jadi ketika ditambahkan udara, maka langsung mencapai proses pembakaran. Itu lah sebabnya genset diesel hanya menggunakan solar karena memanfaatkan sistem pembakaran tersebut.

Solar sendiri sebenarnya masih terbagi lagi menjadi beberapa jenis, mulai dari HSD solar, biosolar, MFO, IDO, dan yang lainnya. umumnya yang tepat digunakan pada generator diesel adalah hsd solar tersebut, karena angka performa cetane numbernya sesuai. 

Mengapa Diesel Menggunakan Solar ?

Sebenarnya dengan mengetahui perbedaan bahan bakar solar dengan diesel, sudah dapat dipahami mengapa setiap mesin diesel atau generator diesel harus menggunakan solar. Pembakaran solar terjadi dengan sendirinya akibat rasio kompresi yang tinggi.

Jadi mesin pada generator diesel dibuat dengan sistem memberikan tekanan besar pada solar tersebut. Biasanya pembakaran di mesin diesel dibuat dengan cara menambahkan udara ke dalamnya, sehingga terjadi peningkatan temperatur pada bahan bakar.

Nantinya pada tingkat tekanan tertentu, akan tercipta panas yang akhirnya menghasilkan pembakaran. Itu lah mengapa diesel menggunakan solar karena sistem pada mesin diesel dibuat dengan memanfaatkan sifat dari bahan bakar solar tersebut. 

Pada generator jenis bensin, sudah pasti sistemnya berbeda karena bensin membutuhkan percikan untuk pembakarannya. Jadi tidak dianjurkan menggunakan bahan bakar bensin pada generator jenis diesel, begitu juga dengan sebaliknya. 

Apa Jadinya Jika Generator Diesel Diisi Bensin?

Mungkin beberapa orang pernah mencoba memasukkan bensin pada generator solar, atau pernah salah memasukkan bahan bakar. Umumnya saat hal tersebut terjadi, maka generator tersebut tidak bisa menyala. Karena mesin tidak mampu menciptakan pembakaran.

Tekanan yang terdapat pada bahan bakar bensin tersebut tidak cocok untuk mesin diesel. Dengan kata lain generator diesel tidak akan pernah bisa menciptakan pembakaran pada bensin karena tidak ada busi pada generator tersebut. Akibatnya generator jadi tidak menyala.

Jadi ketika Anda salah memasukkan bahan bakar ke generator diesel, maka lebih baik langsung dikeluarkan seluruhnya. Hal ini bukan hanya membuat genset tidak menyala, tetapi jika tetap dipaksakan malah dapat membuat generator tersebut jadi rusak.

Jika sudah tahu mengapa diesel menggunakan solar, sebaiknya jangan pernah mencoba menggunakan bensin pada genset diesel. Walaupun saat itu mungkin solar sedang tidak ada, jangan pernah memasukkannya. Karena pasti tidak akan berfungsi maksimal.

Jika generator tersebut bensin dan Anda memasukkan solar, maka genset juga tidak dapat menyala. Sistem pada mesin bensin tidak akan mampu menciptakan pembakaran pada bahan bakar HSD solar tersebut.

Apa Saja Keunggulan Generator Diesel 

Saat listrik padam, keberadaan generator tersebut sangat membantu, apalagi pada saat ada keperluan tertentu. Pada event – even konser atau acara besar biasanya generator tersebut selalu disediakan, baik itu jenis diesel maupun jenis bensin.

Dengan mengetahui mengapa diesel menggunakan solar mungkin saja Anda lebih berminat memilih generator diesel tersebut. Beberapa orang jauh lebih memilih generator diesel dibanding generator bensin. 

Karena mesin diesel tersebut dinilai memiliki lebih banyak keunggulan dibanding yang lainnya. Salah satu keunggulan generator diesel adalah lebih irit bahan bakar dan biaya solarnya murah.

Harga solar jauh lebih murah dibanding harga bensin, selain itu generator diesel biasanya tidak boros dalam mengkonsumsi bahan bakar. Umumnya semakin panas mesin diesel tersebut, maka kinerjanya juga maksimal.

Hanya saja salah satu kelemahan dari generator diesel adalah perawatannya cukup mahal serta suaranya relative lebih bising. Jadi saat digunakan di rumah, suara dari generator tersebut cukup mengganggu karena sangat bising.Saat ini generator diesel dibuat dengan teknologi lebih modern, sehingga suara bising mesin dapat diredam. Jika Anda sudah memahami mengapa diesel menggunakan solar sebaiknya jangan pernah salah memasukkan bahan bakar.

PT Interjaya Surya Megah dipercaya untuk menjadi agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset MAN Germany dan Genset Lombardini Italy. Kami menyediakan Genset yang handal dan berkualitas serta telah terbukti kuat dan tahan lama. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.