Apa Itu Genset? Simak Penjelasannya!

Apa Itu genset? Generator set atau yang dapat disingkat menjadi genset merupakan sebuah set pembangkit listrik, yaitu sebuah alat yang memproduksi energi listrik dari sumber energi mekanik yang biasanya menggunakan induksi elektromagnetik.

Genset merupakan perpaduan dua jenis perangkat berbeda yaitu mesin dan generator. Mesin berfungsi untuk memutar generator supaya menghasilkan induksi elektromagnetik, kemudian menghasilkan listrik. Perhatikan beberapa penjelasan di bawah ini mengenai genset:

Inilah sejarah genset dan kegunaannya

Kenali Apa Itu Genset

Pemadaman listrik mendadak tanpa adanya pemberitahuan tentu saja akan menimbulkan ketidaknyamanan. Terlebih bagi Anda yang memiliki sebuah usaha yang membutuhkan energi listrik secara terus-menerus.

Listrik tidak hanya dibutuhkan dalam keperluan hidup rumah tangga, tetapi juga dibutuhkan dalam berbagai sektor seperti perkantoran, pabrik, rumah sakit, mall, hingga sarana umum lainnya. Oleh karena itu, ketika terjadi pemadaman mendadak, Anda akan membutuhkan sarana pengganti listrik seperti genset. Simak penjelasan mengenai genset berikut ini:

1. Perhatikan apa itu Genset berikut ini

Genset merupakan alat yang dapat mengubah energi mekanik dari sebuah mesin diesel dan alternator menjadi energi listrik. Genset merupakan alat cadangan penghasil listrik ketika pemadaman PLN terjadi.

Dilihat dari sejarahnya, genset ditemukan oleh Michael Faraday dan Rudolph Diesel. Mereka mencetuskan ide pembuatan genset pada tahun 1821 saat Faraday menemukan induksi elektromagnetik.

2. Apa saja kegunaan genset?

Genset berguna untuk menghidupkan lampu dan berbagai perangkat yang membutuhkan listrik saat terjadinya pemadaman listrik. Kegunaan lain dari genset adalah saat Anda menggelar sebuah acara yang membutuhkan pasokan listrik yang besar.

Informasi lebih lengkap lainnya dapat Anda baca dalam artikel yang berjudul “Sejarah Genset dan Kegunaannya“. 

Inilah 10 hal tentang genset yang perlu Anda ketahui

Setiap bangunan tentunya memerlukan pasukan listrik, baik itu untuk menyalakan lampu pada malam hari, keperluan penggunaan perangkat elektronik, maupun untuk kegiatan sehari-hari lainnya. Genset adalah salah satu pemasok daya listrik darurat yang dapat digunakan saat aliran listrik dari PLN padam. Perhatikan beberapa hal di bawah ini mengenai hal yang perlu Anda ketahui mengenai genset:

1. Berapakah kisaran harga genset intergen?

Genset intergen memiliki harga yang bervariasi, tergantung dari besaran daya, kualitas, merek, dan juga jenisnya. Genset diesel intergen memiliki jenis yang tidak bising, dan ada juga jenis yang terbuka untuk penggunaan di pabrik atau bangunan besar. Kisaran harganya mulai ratusan ribu rupiah, jutaan, bahkan sampai puluhan juta rupiah.

2. Bagaimanakah cara kerja mesin genset?

Genset bekerja dengan cara mengubah energi dari bahan bakar menjadi energi gerak, yang oleh mesin, alternator, dan dengan proses induksi elektromagnetik diubah menjadi energi listrik.

3. Inilah tips memilih genset untuk rumah

Sebelum Anda membeli sebuah genset, Anda perlu mengetahui kebutuhan daya listrik di rumah Anda terlebih dahulu. Anda dapat menghitung kebutuhan daya listrik dengan menghitung setiap kebutuhan listrik lampu dan semua perangkat elektronik di rumah Anda.

4. Komponen-komponen yang ada dalam genset

Komponen utama yang ada dalam genset adalah mesin, alternator, tangki bahan bakar, voltage regulator, cooling and exhaust system, lubrication system, battery charger, control panel, dan main assembly.

5. Beberapa jenis genset

Genset memiliki berbagai macam pilihan. Berdasarkan kapasitas daya listrik ada genset 5kVa sampai 2.000 kVa. Berdasarkan tingkat kebisingan terdapat tipe genset open dan silent. Berdasarkan bahan bakar terdapat genset dengan bahan bakar solar, bensin, dan juga gas.

6. Tempat yang jual genset murah

Banyak pihak yang menjual genset murah dan dapat ditemukan secara online maupun offline. Genset yang murah tidak hanya murah saat dibeli, tetapi juga hemat dan tidak boros saat pemakaian. Genset yang murah berarti juga genset tersebut efektif dan efisien kerjanya, sehingga dapat menghasilkan daya listrik sesuai kebutuhan dan juga awet.

7. Inilah tips memilih genset untuk perkantoran

Jika Anda ingin memilih genset untuk digunakan di perkantoran, sebaiknya Anda memilih genset tipe silent, sehingga tidak bising saat digunakan dan tentu tidak akan mengganggu karyawan yang sedang bekerja.

8. Inilah tips memilih genset untuk pergudangan/industri

Jika Anda membutuhkan genset untuk keperluan pergudangan atau industri, Anda bisa menggunakan genset tipe open yang harganya lebih ekonomis dibandingkan genset tipe silent dengan kapasitas daya yang sama. Genset open tersebut dapat ditempatkan di ruang khusus untuk genset.

9. Perhatikan faktor berikut ini ketika memilih genset

Sebelum Anda membeli sebuah genset, ada faktor utama yang harus Anda perhatikan, yaitu besaran daya listrik yang Anda butuhkan. Faktor lain yang perlu Anda perhatikan juga adalah kualitas dan harga genset tersebut.

10. Daftar merek genset dan keunggulannya

Banyak merek genset yang saat ini dijual di pasaran. Ada merek yang unggul pada beberapa komponennya, ada pula merek lain yang unggul dalam hal lainnya. Anda perlu memilih genset sesuai dengan kapasitas daya yang Anda butuhkan dan disesuaikan pula dengan budget yang Anda miliki.

Anda dapat membaca artikel yang berjudul 10 Hal Mengenai Genset yang Anda Perlu Ketahui untuk mengetahui informasi lebih lanjut lainnya.

Mengenal beragam komponen genset dan fungsinya

Anda perlu memahami beragam komponen dan fungsi dari sebuah genset. Karena ketika Anda ingin membeli sebuah genset, Anda perlu mengetahui kebutuhan Anda akan genset yang berkualitas dari komponen-komponen tersebut. Jika Anda telah memahami beragam komponen dan fungsinya dengan baik, Anda dapat memilih genset yang terbaik serta dapat menggunakannya dengan baik dan benar. Tentu saja Anda juga bisa melakukan tindakan kecil saat ada permasalahan dengan genset tersebut.

1. Mesin/engine

Mesin Diesel pada Genset

Komponen pertama yang ada pada genset adalah mesin. Apa itu genset dengan komponen mesin? Mesin merupakan sumber energi mekanis yang dimiliki oleh genset. Untuk menghidupkan mesin pada genset ini Anda akan membutuhkan bahan bakar.

2. Alternator

Alternator adalah komponen yang mengkonversi energi yang dihasilkan oleh mesin menjadi listrik. Alternator memiliki sejenis rotor yang disebut dengan amature. Fungsinya adalah sebagai medan magnet pada genset supaya dapat bergerak dan menghasilkan energi listrik.

3. Tangki bahan bakar

Tangki bahan bakar merupakan komponen yang sangat penting dalam genset. Tangki bahan bakar berfungsi sebagai tempat menampung bahan bakar, dan juga sebagai penanda durasi berapa lama mesin dapat bekerja menghasilkan listrik pada genset tersebut.

4. Voltage regulator

Apa itu genset voltage regulator? Voltage regulator berfungsi untuk mengatur besaran tegangan yang dihasilkan oleh generator tersebut. Pengatur tegangan ini berperan penting untuk membuat tegangan listrik yang dihasilkan menjadi jauh lebih stabil.

5. Exhaust cooling

Apa itu genset exhaust cooling? Komponen exhaust cooling ini berfungsi untuk meminimalisir panas yang dihasilkan saat genset sedang menghasilkan listrik. Tanpa komponen ini, genset bisa mengalami overheat dan menjadi lebih cepat mengalami kerusakan.

Anda dapat mengetahui komponen penting lainnya dalam genset pada artikel yang berjudul Mengenal Komponen Genset dan Fungsi-Fungsinya.

Jenis-jenis bahan bakar genset dan cara untuk memilihnya

Jika Anda ingin membeli sebuah genset, Anda juga perlu mengetahui dan memahami berbagai jenis bahan bakar yang dapat digunakan untuk genset. Karena berbeda bahan bakar, maka berbeda juga performa genset yang Anda miliki tersebut.

Terdapat empat jenis bahan bakar untuk genset yang umum digunakan di Indonesia saat ini. Perhatikan penjelasan berikut ini:

1. Genset dengan bahan bakar solar

Apa itu genset dengan bahan bakar solar? Solar merupakan salah satu bahan bakar yang digunakan untuk genset. Genset yang menggunakan bahan bakar solar disebut juga sebagai genset diesel. Genset dengan bahan bakar solar memiliki daya yang cukup besar, yaitu mulai 10kVa sampai 100 kVa. Genset dengan bahan bakar solar ini cocok digunakan untuk bisnis kecil sampai menengah.

2. Genset dengan bahan bakar bensin

Selanjutnya, Anda juga perlu mengetahui apa itu genset dengan bahan bakar bensin? Genset yang menggunakan bahan bakar bensin dibagi menjadi dua jenis, yaitu genset 2 tak dan genset 4 tak. Genset 2 tak umumnya digunakan untuk kebutuhan listrik yang minimum, sedangkan genset 4 tak digunakan untuk yang membutuhkan daya cukup tinggi.

3. Genset dengan bahan bakar gas

Kemudian, Anda juga perlu mengetahui apa itu genset dengan bahan bakar gas? Genset yang menggunakan bahan bakar gas LPG atau Liquid Petroleum Gas, merupakan genset yang memiliki emisi yang sangat rendah, namun harganya masih cukup tinggi di pasaran. Genset jenis ini cocok digunakan oleh perusahaan besar yang membutuhkan emisi rendah dengan daya listrik tinggi.

4. Genset dengan bahan bakar turbin

Terakhir, Anda juga perlu mengetahui apa itu genset dengan bahan bakar turbin?Genset yang menggunakan bahan bakar turbin memiliki kapasitas daya yang paling besar. Kapasitas dayanya mencapai 2 MW. Satu genset turbin dapat memenuhi kebutuhan listrik dalam radius satu desa bahkan lebih.

Anda dapat membaca artikel yang berjudul 4 Jenis Bahan Bakar Genset dan Cara Memilihnya untuk mengetahui informasi lebih lengkap mengenai bahan bakar genset.

Ketahui perbedaan apa itu genset diesel dan denset bensin berikut ini!

Saat Anda akan membeli genset, Anda tentu perlu mengetahui perbedaan genset diesel dan genset bensin, baik dari segi arus daya sampai manfaat penggunaannya. Simak penjelasan singkatnya di bawah ini:

1. Ini pertanyaan umum mengenai perbedaan kedua genset

Pertanyaan yang umumnya muncul mengenai perbedaan kedua genset adalah bagaimana kemampuan genset tersebut saat digunakan untuk kebutuhan Anda.

Genset diesel membutuhkan bahan bakar solar, bahan bakar solar ini tidak cocok digunakan untuk kebutuhan pribadi di rumah, karena akan menghasilkan asap hitam, tidak seperti genset yang berbahan bakar bensin. Oleh karena itu untuk keperluan penggunaan pribadi di rumah yang Anda huni, lebih baik Anda memilih genset berbahan bakar bensin.

Jika Anda membutuhkan genset yang digunakan di tempat terbuka, maka Anda dapat menggunakan genset dengan bahan bakar solar, karena asap hitamnya akan langsung menyebar di luar ruangan.

2. Perbedaan genset dari segi pengeluaran arus listrik

Genset yang menggunakan bahan bakar solar atau genset diesel lebih sering digunakan oleh kantor, perusahaan besar, perindustrian, dan wilayah hunian yang jauh dari jangkauan listrik PLN. Penggunaan genset diesel ini dinilai lebih mampu memberikan daya yang lebih besar, namun kekurangannya tenti pada bagian asapnya.

Jika Anda membutuhkan arus daya besar tapi hanya untuk usaha rumahan, Anda dapat menggunakan genset bensin. Anda dapat mencari genset bensin yang bertenaga besar atau 20% lebih besar dari total kebutuhan listrik Anda.

3. Cara menentukan pilihan genset dari kualitas perusahaannya

Anda perlu mengetahui berbagai macam merek genset yang dapat memberikan kualitas terbaik, baik untuk genset diesel maupun genset bensin. Carilah juga merek perusahaan genset yang memberikan jaminan sparepart sampai jaminan garansi produk gensetnya. Pentingnya jaminan tersebut supaya memudahkan Anda untuk mengatasi kendala saat genset yang beli mengalami masalah.Anda dapat membaca informasi lebih lengkap mengenai perbedaan genset diesel dan genset bensin dalam artikel yang berjudul Perbedaan Genset Diesel dan Genset Bensin.

Jika Anda sedang mencari genset terbaik, percayakan pada PT Interjaya Surya Megah. Sebagai agen tunggal Genset MWM dan Genset Cummins, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dari disini. Segera hubungi kami dan konsultasikan kebutuhan genset Anda

Kelebihan Genset Silent yang Harus Diketahui

Genset saat ini telah menjadi kebutuhan yang penting bagi beberapa pihak, terutama bagi pihak industri,baik itu industri rumahan maupun industri yang sudah berskala besar. Berbagai peralatan dan mesin yang bergantung pada listrik mengharuskan industri-industri ini menyiapkan sumber energi listrik alternatif jika terjadi pemadaman. 

Genset menjadi pilihan yang tepat sebagai sumber energi alternatif. Genset sendiri memiliki dua kategori, yakni open dan silent. Perbedaan antara dua kategori ini terletak pada kanopi yang menutupi genset tersebut. Jika genset open tidak memiliki kanopi tertutup, sedangkan genset silent memiliki kanopi tertutup. 

Kedua genset ini memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Sebagai pertimbangan sebelum menggunakannya pada industri, sebaiknya pahami semua kelebihan dan kekurangan dari kedua genset ini. Dari kedua genset ini, genset silent memiliki banyak kelebihan. Berikut beberapa kelebihan dari genset silent.

Kanopi Berfungsi Sebagai Peredam Suara

Pada genset silent terdapat kanopi yang menutupi mesin genset, fungsi utama dari kanopi ini adalah untuk meredam genset ketika genset sedang beroperasi. Suara dari genset umumnya cukup keras dan mengganggu, inilah salah satu kelebihan dari genset ini yang mampu meredam suara dari genset. 

Fungsi lainya dari kanopi pada genset ini adalah melindungi genset, yakni melindungi genset dari berbagai pengaruh cuaca, adanya goncangan dari luar, dan lain-lain. Kanopi pada genset silent ini juga dilengkapi dengan pintu dan kunci, hal ini untuk melengkapi pengamanan dan kemudahan aksesnya.

Suara Mesin yang Hampir Tidak Terdengar

Genset silent
Sumber : https://www.pexels.com

Kanopi yang menutupi genset silent ini dapat meredam suara pada genset, sehingga dapat meminimalisir tingkat kebisingan yang dihasilkan ketika genset tersebut beroperasi. Dengan demikian, suara berisik dari genset tidak akan mengganggu dan menimbulkan ketidaknyamanan.

Suara genset yang terlalu bising dan jika terlalu sering dapat menimbulkan polusi suara. Oleh karena itu, dengan memilih genset silent maka suara bising ini tidak akan lagi mengganggu dan tentunya tidak akan ada polusi suara. Tentu hal ini menjadi sebuah kelebihan yang patut diperhatikan sebelum memilih genset. 

Kuat dan Tahan dalam Berbagai Cuaca

Kanopi pada genset silent akan melindungi genset dari berbagai pengaruh eksternal. Salah satunya adalah melindungi dari cuaca, cuaca yang dapat berubah sewaktu-waktu dan terkadang cukup ekstrem. Hal ini tentunya dapat membahayakan genset dan mempengaruhi daya tahannya, oleh karena itu dengan adanya kanopi ini akan membantu memberikan perlindungan pada genset.

Selain itu, dengan adanya kanopi ini, genset silent dapat diletakkan di luar ruangan. Hal ini karena kanopi pada genset ini mampu menahan air hujan dan terik matahari yang akan memapar genset jika diletakkan di luar ruangan.

Adanya kanopi ini yang mampu memberikan perlindungan pada genset ketika terjadi cuaca yang berubah-ubah, akan memberikan perlindungan pula pada cat dan mesin genset. Dengan demikian, mesin dan komponen lainnya yang ada dalam genset lebih terlindungi dan lebih awet.  

Mudah dalam Proses Perawatan Mesin

Setiap genset membutuhkan perawatan agar dapat beroperasi dengan baik dan memiliki daya tahan yang lama. Perawatan ini harus dilakukan secara berkala dan dengan cara yang tepat. Keuntungan dengan menggunakan genset silent ini adalah perawatannya yang terbilang cukup mudah. 

Selain itu, genset silent umumnya juga didesain dengan kanopi yang memiliki knockdown sistem. Sistem inilah yang akan mempermudah akses pada komponen-komponen genset yang membuat perawatannya lebih mudah dibandingkan dengan tipe genset lain.

Jika Anda sedang mencari genset terbaik, percayakan pada PT Interjaya Surya Megah. Sebagai agen tunggal Genset MWM dan Genset Cummins, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dari disini. Segera hubungi kami dan konsultasikan kebutuhan genset Anda

Sejarah dan Berbagai Model Genset Perkins

Genset Perkins merupakan sebuah merek genset yang sudah cukup terkenal di kalangan pengguna genset. Genset satu ini menjadi andalan untuk kebutuhan listrik di kala darurat. Genset Perkins memiliki kapasitas yang beragam, mulai dari 9 kVA hingga 2500 kVA. Sebelum akhirnya menjadi merek genset yang digemari, terdapat sejarah panjang yang harus dilalui perusahaan untuk membuat Genset Perkins. 

Pendiri Perusahaan Perkins

Pada 7 Juni 1932, Frank Perkins dan Charles Wallace Chapman mendirikan sebuah perusahaan diesel generator yang diberi nama Perkins. Perusahaan Perkins ini terletak di Queen Street Peterborough. Charles Wallace Chapman sendiri merupakan Design Engineer di Perusahan Perkins. 

Charles Wallace Chapman bahkan juga merupakan orang pertama di dunia yang yang mengembangkan konsep mesin diesel high speed, ia mengembangkan konsep ini dalam perusahaan Perkins F Limited pada tahun 1932, yakni dengan membuat dan merancang mesin 4 cylinder.

Tahun Berdiri dan Mulai Berkembang

Setelah resmi berdiri pada tahun 1932, tiga tahun setelahnya, tepatnya pada tahun 1935 Engine Diesel Generator Perkins menjadi salah satu dari enam perusahaan di dunia. Perusahaan ini cukup berpengaruh dalam pembuatan berbagai macam variasi mesin diesel generator di Brooklands Surrey.

Timeline Perusahaan Perkins dari Tahun ke Tahun

Eksistensi Perusahaan Perkins yang semakin berkembang setelah tahun 1935, bahkan permintaan akan Diesel Generator Perkins meningkat ketika perang dunia kedua. Pemerintah saat itu meminta Perusahaan Perkins untuk terus mengembangkan Mesin Diesel yang mumpuni dan tentunya tangguh untuk membantu mendukung kerajaan Inggris pada perang dunia kedua.

Dari permintaan tersebut, Chapman telah berhasil merancang dan mendesain ulang Diesel Generator Perkins yang akhirnya menghasilkan Diesel Generator Perkins Type P4 dan P6, dan perkembangan mesin diesel tersebut terus berlanjut hingga perang kedua selesai. Perusahaan Perkins kemudian menjadi perusahaan go public dan sejak saat itu pula, Perkins F Limited memiliki beberapa Lisensi Mesin untuk Perusahaan lokal di Inggris Raya.

Berdasarkan sejarah panjangnya ini, tak heran jika Genset Perkins digemari oleh banyak orang. Berdasarkan sejarah panjangnya ini pula, kualitasnya tidak perlu diragukan. Hal ini karena Genset Perkins ini telah melewati tahap pengujian yang cukup panjang, akan selalu diuji dan dikembangkan dari tahun ke tahun.

Genset ini telah terbukti awet dan kuat dari masa ke masa. Genset yang berawal dari Inggris tersebut bahkan kini telah mendunia, berbagai belahan dunia telah menggunakan Genset Perkins ini untuk berbagai kebutuhan, mulai dari kebutuhan rumah, tempat bisnis, hotel, hingga industri-industri.

Selain telah terbukti dipercaya sejak perang dunia kedua, ternyata Genset Perkins ini juga memiliki banyak kelebihan lainnya. Salah satu kelebihan genset ini adalah konsumsi bahan bakar yang terbilang cukup irit, hal ini dikarenakan sejak awal genset ini telah dirancang sebagai alternatif sumber energi yang memiliki kinerja mesin diesel berkualitas.

Daya tahan dari Genset Perkins ini juga tak kalah berkualitas. Genset ini memiliki daya tahan yang terbilang cukup lama selama dijadikan sumber energi listrik alternatif. Tentu ketahanan ini sangat bermanfaat, mengingat tidak menentunya permasalahan listrik atau pemadaman listrik yang dapat terjadi. 

Model – model Genset Perkins

Genset Perkins
Sumber : https://www.perkins.com/

Selain sejarah panjang dari Genset Perkins, beserta keunggulan-keunggulan genset Perkins yang cukup beragam, terdapat pula beragam model Genset Perkins yang dapat dipilih. Model-model Genset Perkins ini dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan maupun keinginan, tentu harus mempertimbangkan banyak aspek sebelum menentukan Genset Perkins mana yang akan dipilih. 

Model dari Genset ini terbagi menjadi 3, yakni sebagai berikut :

  1. Perkins Open Type.
  2. Perkins Silent Type.
  3. Perkins Silent Trailer.

Itulah info lengkap seputar perusahaan Perkins sebagai salah satu pembuat genset berkualitas. Jika Anda membutuhkan genset berkualitas dengan harga terjangkau Anda bisa gunakan genset Perkins. 

Jika Anda sedang mencari genset terbaik, percayakan pada PT Interjaya Surya Megah. Sebagai agen tunggal Genset MWM dan Genset Cummins, kami telah dipercaya sebagai distributor genset di Indonesia. Dapatkan genset terbaik anda dengan harga terjangkau dari disini. Segera hubungi kami dan konsultasikan kebutuhan genset Anda.

Mengenal Penyebab Genset Mengalami Kerusakan atau Mati

Pemakaian genset pada masa sekarang telah terkenal cukup besar untuk setiap masyarakat. Apalagi kebutuhan cadangan listrik tidak selalu berasal dari PLN. Terlebih terkadang banyak kasus mati listrik yang cukup lama.

Dalam keadaan tersebut, tidak ada salahnya untuk menyiapkan cadangan secara maksimal. Terutama karena bisa menggunakan daya meski tidak terpasok oleh PLN. Meski begitu, pastikan memahami langkah merawat genset tersebut.

Sebelum melakukan perbaikan, Anda harus memahami merek genset yang Anda miliki. Biasanya merek genset ternama seperti Genset Perkins memberikan buku panduan untuk setiap produk gensetnya. Sehingga ketika ada kendala, Anda dapat memperbaiki sendiri tanpa merusak komponen yang lain.

Perlu diketahui karena kebutuhan besar, ada potensi mengalami kerusakan buruk. Tidak jarang juga mengalami kematian sehingga sulit dipakai kembali. Jadi, harus memastikan tahu penyebab sehingga paham langkah mengatasi.

Penyebab Genset Mati Terus Menerus Terlalu Sering

Genset Merah
Sumber: https://www.istockphoto.com

Keadaan genset mengalami mati terlalu sering tentunya cukup mengganggu bagi penggunanya. Apalagi jika harus mendatangkan jasa servis untuk memperbaiki. Pastinya merepotkan sehingga ada baiknya kalau memahami penyebabnya.

  1. Tangki BBM Berisi Air

Salah satu penyebab kenapa generator sering mati yaitu karena adanya air pada tangki bahan bakar. Bisa juga disebabkan karena adanya kepanasan pada bagian mesin. Pastinya mempengaruhi sekali mesin sehingga mati.

  1. Mesin Terlalu Panas

Overheat memang selalu mengganggu kerja mesin sehingga terasa kurang optimal. Umumnya dapat terjadi karena kondisi mesin maupun sistem pendingin kurang baik. Jadi, perlu memeriksanya supaya tidak terlalu kepanasan.

  1. Arus Berlebih

Jika menemukan adanya arus berlebihan sampai daya ledak kurang baik juga berpengaruh. Umumnya beban dapat terjadi karena kekuatannya kurang baik. Tidak heran beragam komponen di dalamnya bekerja kurang maksimal.

  1. Daya Ledak Minim

Daya ledak sangat dibutuhkan supaya mesin dapat berjalan dan tidak mengalami mati. Tapi bisa terjadi disebabkan oleh pemakaian berlebih ditambah pemicu yang dibutuhkan kebanyakan. Hasilnya sulit untuk hidup kembali.

  1. Beban Kurang Seimbang

Umumnya hal ini terjadi karena adanya kebocoran pada beberapa sektor penting. Kemudian muncul hubungan singkat menuju tanah maupun penghantar lainnya. Bila dibiarkan, tentunya mesin akan mati.

  1. Mesin Masuk Angin

Selain itu Anda harus memperhatikan apabila ada keadaan masuk angin pada mesin. Begitu juga perawatan kurang tepat pada mesin tersebut. Pasokan BBM yang cukup bisa mempengaruhi komponen sampai kinerja mesinnya.

  1. Perawatan Tidak Tepat

Perawatan yang sering dilupakan yaitu berkaitan dengan bahan bakar sampai kebersihan mesin. Jangan sampai kelupaan merawat dengan tepat jangan sampai kinerja menurun. Apalagi harus dibenahi dengan harga mahal.

  1. Kurang Perawatan Menyeluruh

Anda disarankan untuk melakukan segala macam perawatan secara menyeluruh. Tujuan utamanya supaya perawatan yang mungkin tidak baik bisa Anda benarkan. Begitu juga dengan masalah seperti melupakan harus memanaskan mesin.

Simak : 13 Hal yang Membuat Genset Sering Mati

Masalah Sepele Perusak Fungsi Generator Set

Meski sudah memiliki genset, terkadang ada pengguna yang lupa merawat dengan baik. Termasuk selalu menyepelekan langkah merawat sehingga akibatnya fatal. Walau Anda anggap sederhana, ternyata ada masalah yang wajib diperhatikan.

  1. Malas Memanaskan Mesin

Salah satu masalah tersebut yaitu berkaitan dengan memanaskan mesin genset. Kita harus mampu menjaga aki dalam mesin supaya kerjanya maksimal. Hal ini dapat dilakukan dengan setidaknya memanaskan mesin seminggu sekali.

  1. Aki Bermasalah

Bisa dibilang aki memang memegang kendali besar pada mesin Anda. Terutama karena memiliki peran besar dalam mengoperasikan mesin agar maksimal. Supaya bisa bekerja dengan baik, pastikan untuk sering menggantinya.

  1. Berlebihan Memakai Genset

Kemudian berkaitan dengan pemakaian, harus perhatikan supaya jangan berlebih. Meski dipakai sebagai pengganti daya listrik, bukan berarti selalu diandalkan. Melainkan hanya dipakai sebagai cadangan pada kondisi penting.

Simak ulasan lebih lengkapnya pada artikel tentang 5 Hal Sepele yang Bisa Merusak Genset Anda 

Alasan Menurunnya Voltage Pada Genset yang Berbahaya

Genset Orange
Sumber: https://www.istockphoto.com

Masalah menurunkan voltage pada mesin generator set dapat dikatakan cukup mengganggu. Bahkan setiap pemilik merasakan sendiri kalau fungsinya tidak maksimal. Tidak menutup kemungkinan jika kemudian rusak saat dipakai.

  1. Masalah AVR

Salah satu alasan kenapa voltage mesin menurun yaitu masalah pada AVR. Tentu cukup berat disebabkan fungsi perputaran mesin kurang berjalan tepat. Putaran nantinya menjadi tidak stabil sehingga komponen lain hancur.

  1. Kabel Bermasalah

Selain itu masalah berkaitan dengan kabel genset menjadi perhatian utama Anda. Jangan sampai terdapat kebocoran maupun terkelupas meski hanya sedikit. Terutama karena berisiko menyebabkan munculnya gangguan arus.

  1. Mesin Turun

Alasan selanjutnya yang membuat voltage turun adalah mesin karena masalah kelistrikan. Anda dapat mengecek dengan tepat seperti mendengarkan suara mesinnya. Pastikan juga untuk selalu mengecek supaya tidak mengalami sumbatan.

Untuk mengetahui alasan menurunnya voltage pada genset lebih lengkap lagi, simak ulasannya pada artikel berikut ini, 4 Penyebab Penurunan Voltage di Genset

Mengenal Sebab Rusaknya Tegangan Genset dan Mengatasinya

Masalah tegangan generator set rusak termasuk sebagai hal yang berbahaya. Tidak lain karena berpotensi membuat fungsi dan kerja mesin menurun. Apalagi bisa menyebabkan munculnya perbaikan mahal maupun lama pada mesinnya.

Untuk beberapa penyebab kenapa tegangan mengalami kerusakan yaitu sudah menurun fungsinya. Bisa bertambah buruk kalau saklar utama kerjanya tidak tepat. Pastinya bisa menimbulkan permasalahan genset yang besar.

Penyebab selanjutnya yaitu dioda penyearah tidak berjalan dengan baik. Nantinya menjadi penyebab kenapa tegangan listrik lalu terkendala. Kemudian kapasitas tidak bekerja sehingga muncul gangguan terburuk.

Untuk mengatasi kendalanya, dapat tergantung melihat masalah yang muncul. Misalnya karena mesin tidak bekerja baik, bisa memaksimalkan putarannya. Tapi jika mengalami masalah dioda, wajib memeriksa bagian kabelnya.

Umumnya terjadi juga masalah AVR yang bisa diatasi dengan ganti baru. Kemudian permasalahan lainnya yakni pada saklar yang menjadi penghubung. Anda hanya perlu memastikan kalau pengaturan awalnya memang tepat.

Baca juga: Jangan Sembarangan Memilih Sparepart Genset, Ini Caranya

Pentingnya Memahami Gangguan Pada Generator Set

Mendeteksi sejak dini mengenai gangguan pada genset tergolong cukup penting. Terutama karena gangguan tersebut harus diperbaiki sebelum tambah buruk. Salah satu gangguan tersebut yaitu mengenai buruknya penggerak awal.

Tidak ketinggalan pengguna wajib memeriksa tentang air lebih beserta hilangnya penguatan. Kedua hal ini krusial karena bisa bahaya kalau Anda biarkan. Apalagi mudah untuk memperbaikinya sehingga harus disiapkan.

Gangguan penting lainnya yaitu berkaitan dengan putaran serta keseimbangan kurang stabil. Tentunya bisa disebabkan penurunan sehingga perlu perhatikan pemakaian. Terutama supaya tidak ada kebocoran dan masalah terjadi.

Sementara itu berkaitan dengan mengatasi gangguan kecil tersebut yaitu update kinerja. Mungkin bisa mengganti sparepart baru supaya fungsinya lebih maksimal. Hal ini juga dapat menjadi antisipasi tepat dari gangguan.

Penyebab Utama Overheat Pada Mesin Genset Anda

Overheating atau kepanasan memang cenderung selalu terjadi pada sebuah mesin. Meski sering dianggap remeh, tapi jika dibiarkan bisa menimbulkan masalah buruk. Jadi, penting bagi Anda memahami apa penyebab kepanasan.

Alasan pertama yang membuat overheat terjadi yakni habisnya air radiator. Anda harus memastikan kalau mengisinya secara tepat saat dibutuhkan. Gangguan seperti pelumas habis juga penting diperhatikan para pengguna.

Penyebab selanjutnya yaitu mengenai fan belt ternyata terputus. Tentu bisa menyebabkan panas sehingga harus memastikan supaya putarannya maksimal. Jangan lupa untuk rajin menutup radiator supaya tidak mengalami kerusakan.

Salah satu masalah terburuk dalam generator set yaitu radiator tersumbat. Pastinya bisa menyebabkan aliran air nantinya kurang berjalan lancar. Belum lagi bisa muncul kerak sehingga harus memastikan untuk memperbaikinya.

Ulasan lebih lengkapnya bisa Anda simak pada artikel berikut ini, Hindari Penggunaan Genset Overheat, Amati Penyebabnya

Kebocoran Pada Generator Set dan Langkah Menangani

Munculnya kebocoran pada genset dapat menjadi awal buruk dalam pemakaian mesin tersebut. Ternyata banyak beberapa penyebab bocor seperti kurang melakukan perawatan. Padahal cukup penting untuk menanggulangi kerusakan.

Masalah selanjutnya yaitu disebabkan oleh adanya karat karena bahan bakarnya kosong. Pastikan untuk selalu mengisi bahan bakar meskipun tidak dipakai. Tidak kelupaan perhatikan juga supaya selang pelumasan selalu stabil.

Masalah lainnya yang sering ditemukan yaitu benturan penyebab kerusakan. Sebenarnya masalah ini memang tidak selalu terjadi pada setiap orang. Mungkin hanya disebabkan karena sering dipindahkan sehingga berisiko.

Terakhir, kebocoran kemungkinan terjadi disebabkan sparepart tidak diganti dengan tepat. Meski penggantian sparepart disarankan, pastikan prosedur dan kualitasnya maksimal. Tujuannya supaya kerjanya bagus dan tidak bocor.

Mengenali apa saja permasalahan yang bisa datang memang terkadang krusial. Terutama jika tidak ingin sampai genset Anda mengalami kerusakan buruk. Apalagi sampai mati total sehingga tidak dapat digunakan kembali.

Umumnya setiap orang yang memahami berbagai penyebab penurunan fungsi selalu tenang. Tidak lain karena sudah dari dini mengetahui langkah memperbaiki. Kemudian masalah berkaitan overheat, kebocoran dan sebagainya selesai.

Simak : Penyebab Kebocoran Pada Generator dan Cara Menanggulanginya

Untuk genset berkualitas, percayakan sepenuhnya kepada PT Interjaya Surya Megah. PT Interjaya Surya Megah adalah agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset Lombardini Italy. Jika Anda membeli genset berkualitas dari kami, Anda akan mendapatkan support langsung dari pabrik sehingga service dapat kami berikan dengan lebih baik dan cepat. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Jenis-jenis genset berdasarkan bahan bakarnya

Generator set atau genset merupakan salah satu alat yang biasa digunakan ketika listrik padam atau mengalami black out. Genset tidak hanya digunakan untuk berbagai keperluan rumah, tetapi juga digunakan oleh beberapa pemilik usaha agar kegiatan operasional bisnis tetap berjalan meskipun terjadi pemadaman listrik dari PLN.

Simak informasi mengenai jenis-jenis genset berdasarkan bahan bakarnya yang dapat menjadi rekomendasi bagi Anda.

1. Genset Diesel

Genset Diesel
Sumber: https://www.freepik.com/

Genset diesel juga dikenal sebagai mesin pembangkit listrik. Genset ini umumnya digunakan oleh banyak orang karena memiliki kapasitas atau daya yang cukup besar.

Terdapat beberapa kapasitas output yang bervariasi pada jenis genset diesel, yaitu mulai dari 5 Kw atau setara dengan 5000 Watt sampai dengan 2 MV atau 2.000.000 Watt. Karena besarnya kapasitas yang dimiliki, mesin disel ini memiliki silinder yang berukuran antara 2 hingga 16.

2. Genset Bahan Bakar Bensin

Genset ini merupakan salah satu jenis genset yang menggunakan bahan bakar berupa bensin. Jenis generator ini merupakan salah satu genset yang banyak dijumpai dalam berbagai aktivitas maupun kegiatan sehari-hari.

Genset ini juga termasuk ke dalam jenis genset yang paling umum dan banyak digunakan untuk berbagai keperluan rumah maupun bisnis. Genset bensin umumnya memiliki rata-rata kapasitas sebesar 1000 watt.

3. Genset Bahan Bakar Gas

Genset gas merupakan salah satu jenis alat pencadangan listrik yang dapat dioperasikan dengan menggunakan bahan bakar gas.

Pada genset ini, bahan bakar yang digunakan adalah gas bumi yang diolah sebagai LPG maupun CNG. Umumnya jenis genset ini banyak digunakan untuk berbagai keperluan rumah tangga, khususnya ketika terjadi pemadaman listrik.

4. Genset Bahan Bakar Urine

Genset urine merupakan salah satu jenis genset yang mungkin masih terdengar asing bagi Anda. Seperti namanya, genset ini menggunakan bahan bakar utama berupa urine.

Genset ini merupakan hasil penemuan 4 orang pelajar asal benua Afrika. Pada awalnya para pelajar ini hanya melakukan uji coba penelitian dengan menggunakan 1 liter air urine. Percobaan tersebut ternyata berhasil. Air urine sebagai bahan bakar dapat menyalakan genset untuk pengadaan listrik selama 6 jam.

5. Genset Bahan Bakar Solar

Genset Bahan Bakar Solar
Sumber: https://www.freepik.com/

Genset solar merupakan salah satu alat yang mungkin sudah banyak Anda jumpai di atas rumah. Biasanya genset ini ditempatkan dengan tambahan solar panel.

Jenis genset ini utamanya digunakan untuk dapat membantu Anda dalam mengoperasikan berbagai jenis peralatan yang membutuhkan daya listrik tinggi, seperti misalnya untuk memanaskan air maupun pengoperasian sistem AC.

Selain itu, genset solar juga dapat digunakan sebagai tenaga listrik cadangan untuk tempat-tempat komersial, seperti konser musik, pameran, dan lain sebagainya.

6. Genset Portable

Genset portable merupakan salah satu jenis genset yang banyak digunakan untuk berbagai keperluan di luar rumah atau outdoor.

Kegunaan jenis genset ini diantaranya adalah sebagai alat pendukung konser musik, pagelaran acara budaya malam hari, hingga perkemahan yang membutuhkan energi listrik dalam skala besar sebagai sumber penerangan.

7. Genset Non-diesel

Genset jenis ini menggunakan bahan bakar berupa bensin premium. Berbeda dengan diesel, genset yang satu ini hanya mampu menghasilkan listrik dalam kapasitas kecil.

8.  Genset Bahan Bakar Turbin

Genset Bahan Bakar Turbin
Sumber: https://www.freepik.com/

Genset jenis ini memiliki kapasitas daya paling tinggi, yaitu hingga 2 MW. Karena besarnya kapasitas daya tersebut, genset jenis ini dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan listrik satu pemukiman atau desa.

Ada berbagai jenis mesin turbin pada jenis genset ini, diantaranya yaitu turbin air, turbin uap, maupun turbin angin.

Demikian penjelasan mengenai jenis-jenis genset berdasarkan bahan bakarnya. Semoga informasi tersebut dapat menjadi referensi bagi Anda dalam memilih dan membeli genset sesuai dengan kebutuhan sehari-hari.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal yang dipercaya sebagai distributor Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany di Indonesia. Dapatkan genset berkualitas dengan harga terjangkau di PT Interjaya Surya Megah dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

Petunjuk Penggunaan Genset : Cara Kerja dan Penggunaannya

Mengetahui cara kerja genset tidak hanya diperuntukkan bagi yang memiliki genset saja. Yang tidak memiliki genset juga dapat menjadi sebuah pengetahuan baru yang dapat berguna di kemudian hari. Siapa tahu, nanti anda berhubungan dengan mesin ini. Jadi, Anda sudah memiliki pemahaman yang cukup, dan lebih mahir untuk menggunakan serta mengoperasikannya.

Genset merupakan sebuah mesin yang berguna untuk memasok daya listrik. Mesin ini digunakan sebagai alternatif ketika listrik PLN sedang mati. Pengoperasian genset ini harus dilakukan sebaik mungkin supaya dapat berfungsi dengan baik. Dengan demikian, genset dapat beroperasi dan penggunaannya lebih awet.

Genset Intergen

Cara Kerja Genset

Mekanisme kerja genset tidak terlalu ribet. Bahkan bisa dibilang mudah walaupun yang mengoperasikan masih terbilang awam. Genset merupakan kependekan dari Generator Set. Hasil suplai listrik yang dihasilkan genset mampu membuat pasokan jaringan listrik PLN yang  sedang tidak beroperasi.

Penting sekali bagi Anda untuk mengetahui cara kerja genset atau prinsip kerjanya. Pada umumnya, genset mulai bekerja saat listrik sedang padam. Nah, berikut terdapat 2 cara kerja genset yang dapat anda gunakan yakni secara otomatis dan manual. Berikut penjelasannya.

  • Genset Otomatis
    Genset otomatis merupakan jenis genset yang dapat menyala secara otomatis (Genset ATS). Cara kerjanya dapat disetting secara otomatis menggunakan timer. Ketika listrik mati dan hidupnya genset untuk menyuplai listrik dengan mudah.
    Ketika listrik PLN menyala kembali, genset otomatis akan mengalihkan supply dari genset ke listrik dari PLN. Dengan demikian, genset akan mati kembali. Hal ini terjadi secara otomatis dalam waktu 5 detik saja. Itulah mengapa genset ini lebih banyak digunakan. Cara kerja genset sangat mudah dan tidak merepotkan.
  • Genset Manual
    Berbeda dengan genset otomatis, genset manual beroperasi ketika listrik dari PLN mati dalam waktu 20 detik. Selama waktu 20 detik tersebut, genset akan ditopang oleh AVR (Automatic Voltage Regulator). Bagian Komponen ini terdapat di Mutual Reactor (MT).
    Komponen ini adalah salah satu jenis trafo Current Transformer (CT). Komponen ini menghasilkan arus listrik besaran arus beban. Genset ini dilengkapi dengan system governor yang akan menjaga kestabilan RPM. Lalu, menghasilkan putaran stabil saat terdapat beban atau tanpa beban.
    Baik genset manual maupun otomatis memiliki cara kerja yang sama-sama unik. Cara kerja genset sangat penting untuk dipelajari apabila sewaktu-waktu Anda berkecimpung dan berhubungan langsung dengan mesin genset.

Simak: Cara Kerja Genset yang Lebih Lengkap.

Tips Menghidupkan/Mematikan Genset

Sudah tahukah Anda cara menghidupkan/mematikan genset dengan baik dan benar? Berikut 13 tips yang dapat kami bagikan untuk Anda.

Cara Menghidupkan Genset

  • Periksa Bahan Bakar
    Tips yang pertama sangat penting untuk anda lakukan. Usahakan bahan bakar sudah ada pada posisi on.
  • Periksa Air Radiator
    Periksa air radiator pada bagian genset. Apabila air radiator sudah berada dibawah takaran, segera lakukan penambahan.
  • Periksa ACCU
    Periksa bagian ACCU menjadi sebuah hal yang penting untuk dilakukan. Tambahkan air ACCU jika berkurang.
  • Periksa bagian Oli Mesin
    Bagian oli mesin juga harus diperhatikan dengan baik dan benar. Apabila sudah berada di bawah takaran, maka segera menambahkannya.
  • Pasang Kabel dengan Benar
    Supaya dapat menghidupkan genset, pasang kabel dengan benar. Pada kutub positif pasangkan kabel yang berwarna merah, sedangkan kutub negatif ada pada kabel berwarna hitam. Naikkan MCB dengan benar supaya genset segera beroperasi sebagai mana mestinya.

Tips Mematikan Genset

Dapat menghidupkan genset sudah pasti harus dapat mematikannya dengan baik dan benar. Prosedur untuk mematikan genset juga perlu Anda pahami dengan baik supaya kualitas genset tetap terjaga dengan baik dan beroperasi lebih optimal. Berikut langkah-langkah penting yang dilakukan.

  • Turunkan Breaker
    Langkah awal yang harus diperhatikan ketika akan mematikan genset adalah menurunkan bagian breaker. Setelah itu, kosongkan beban terlebih dahulu.
  • Tunggu 5 Menit Setelah Menggunakan Genset
    Sebelum mematikan mesin genset, tunggu sekitar 5 menit agar mesin lekas dingin. Tidak dianjurkan untuk mematikan genset secara langsung karena dapat membuat genset cepat rusak.
  • Kontrol Breaker Secara Keseluruhan
    Pastikan Anda melakukan kontrol breaker secara keseluruhan. Jangan lengah dalam melakukan tahapan ini. Apabila breaker sudah turun, berarti mesin menjadi lebih cepat dingin. Dengan demikian, genset akan menjadi lebih terjaga kualitasnya serta tidak cepat mengalami aus.
  • Putuskan Aliran Listrik genset dari Komponen Listrik
    Usahakan agar aliran listrik pada genset tidak menyebabkan genset mengalami kerusakan. Pastikan telah memutuskan aliran listrik genset dari komponen listrik yang terdapat pada genset.

Simak 13 tips mematikan dan menghidupkan genset dengan benar lebih lengkap.

Cara Aman Menggunakan Generator Diesel

Usai mengetahui tips mematikan/menghidupkan genset yang baik dan benar, Anda harus mengetahui cara aman menggunakan generator diesel di bawah ini.

  • Cara Aman Menggunakan Generator Diesel dengan Melihat Bahan Bakar
    Bahan bakar dari genset adalah diesel/solar. Sebelum mengisinya, pastikan dalam keadaan mati total. Periksa juga bagian pelumas, pastikan terisi penuh sebab fungsinya cukup urgent. Sistem pelumasan yang baik dapat mencegah terjadinya aus pada mesin. Hal tersebut dapat terjadi karena adanya gesekan antar permukaan logam. Apabila dibiarkan, akan muncul kerusakan dan dapat berdampak pada peralatan elektronik.
  • Cara Aman Menggunakan Generator Diesel dengan Pemanasan
    Langkah selanjutnya adalah melakukan pemanasan mesin terlebih dahulu. Pada proses ini terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan, salah satunya mengecek posisi kabel. Usahakan terhindar dari air apalagi sampai kabel tenggelam sebab bahayanya sangat besar.
    Periksa saklar MCB dan pastikan dalam keadaan mati. Perhatikan juga masalah pemutus jaringan listrik. Usahakan dapat dijangkau dengan mudah. Terkadang alat ini tidak stabil, sehingga mengalami hubungan arus pendek. Itulah alasan kenapa aliran pemutus harus berada pada area yang dekat dengan jangkauan. Matikan dengan segera apabila hal tersebut terjadi supaya tidak terjadi kebakaran.
  • Cara Supaya Aman Menggunakan Generator Diesel Ketika Mematikan
    Matikan saklar genset setelah menggunakannya. Pastikan sudah berada pada posisi off. Diamkan selama 5 menit supaya generator diesel mati dengan sempurna. Setelah itu, Anda dapat langsung menghidupkan listrik PLN. Meskipun terkesan sederhana, namun dapat berdampak buruk apabila tidak dilakukan dengan teliti.

Penempatan Genset Sesuai Standarisasi

Penempatan genset sesuai standarisasi tidak boleh disepelekan supaya tidak berakibat fatal. Berikut langkah-langkahnya.

  • Persiapkan ruangan khusus yang memiliki ventilasi dan sirkulasi udara yang baik supaya mesin tidak mudah panas dan dapat membuang asap dari hasil pembakaran mesin
  • Pastikan ruangan aman dari panas dan hujan supaya genset lebih awet
  • Perhatikan posisi mesin genset agar saat menyala suara bising tidak mengganggu orang-orang disekitar Anda
  • Jauhkan dari sumber api dan juga dari jangkauan anak-anak

Gunakan trailer untuk memindahkan genset apabila penggunaannya tidak hanya di satu tempat saja. Terlebih jika genset berukuran besar pasti akan sangat membantu sekali.

Simak uraian lengkap tentang penempatan genset sesuai standarisasi pada uraian berikut, Memenuhi Standar Penempatan Genset yang Tepat dan Aman

Untuk genset berkualitas, percayakan sepenuhnya kepada PT Interjaya Surya Megah. PT Interjaya Surya Megah adalah agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset Lombardini Italy. Jika Anda membeli genset berkualitas dari kami, Anda akan mendapatkan support langsung dari pabrik sehingga service dapat kami berikan dengan lebih baik dan cepat. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Mengenal 4 Jenis Panel Genset dan Fungsinya Masing-masing

Jenis panel genset memang berbeda-beda. Tentunya setiap varian panel memiliki keunggulannya tersendiri. Penting untuk dipahami, panel ini memegang peranan yang sangat sentral dalam pengoperasian genset yang Anda miliki.

Semakin berkualitas panel yang Anda punya, semakin mudah juga pengoperasian dari genset itu sendiri. Karena itulah Anda harus mengenal beberapa jenis panel pada genset sebelum memutuskan untuk membeli salah satu di antaranya.

Mengenal lebih jauh panel genset

Jenis Panel Genset

Panel genset adalah sebuah perangkat yang menunjang sistem kerja genset secara menyeluruh. Keberadaan panel ini memudahkan Anda dalam mengoperasikan beberapa genset sekaligus. Umumnya pada panel terdapat beberapa indikator yang memperlihatkan kondisi penggunaan genset secara detail.

Dengan keberadaan panel, Anda tidak perlu jauh-jauh untuk mengoperasikan genset di lokasi berbeda. Cukup operasikan semua genset yang Anda miliki dengan satu panel yang terintegrasi dengan seluruh genset itu sendiri. 

Sejauh ini, ada 4 macam jenis panel yang sangat umum digunakan di dunia industri. Sudah pasti setiap jenis panel memiliki cara kerja yang berbeda-beda mari bahas hal ini lebih lanjut agar Anda tidak salah pilih.

Jenis panel pada genset dan fungsinya

Perbaikan Panel pada Genset

Setelah kami rangkum dari berbagai sumber, ternyata ada jenis-jenis panel genset yang sangat umum digunakan di seluruh dunia. Penting sekali bagi Anda untuk memahami dan mengenal setiap jenis panel tersebut agar bisa mengoperasikannya secara maksimal.

1. Synchronize panel 

Jenis panel genset yang pertama yaitu synchronize panel atau panel sinkronisasi. Keberadaan panel tersebut berfungsi untuk melakukan sinkronisasi kerja dari dua buah genset yang berbeda. Bisa juga untuk mengkombinasikan kinerja dari beberapa genset sekaligus agar menghasilkan daya yang sesuai kebutuhan.

Panel sinkronisasi seperti ini penting untuk dimiliki oleh Anda yang seringkali membutuhkan listrik dalam jumlah besar atau bahkan non-stop. Tujuan dari keberadaan panel sinkronisasi ini adalah menjaga genset tetap awet dan bisa digunakan jangka panjang.

2. Panel PKG

Jenis panel genset yang kedua adalah panel PKG. Jarang orang tahu kalau cara kerja dari panel satu ini sebenarnya sama persis dengan panel generator DC atau AC. Perbedaannya hanya sedikit saja. Jadi panel PKG ini tidak menyatu dengan unit generator yang dimiliki. 

Hal ini memungkinkan untuk menempatkan panel di lokasi yang aman dan tidak bisa dijangkau oleh orang yang tidak berkepentingan. Fungsi dari panel satu ini kurang lebih sama dengan beberapa varian panel sebelumnya. Di antaranya adalah mengoperasikan fungsi generator secara menyeluruh.

3. AMF (Automatic Main Failure)

Panel AMF juga merupakan sebuah rangkaian kelistrikan yang bekerja secara otomatis. Jenis panel genset satu ini mampu menyalakan dan mematikan genset tanpa bantuan manusia sama sekali. 

Fungsi dari panel satu ini kurang lebih sama dengan panel ATS. Panel akan menyalakan genset secara otomatis ketika listrik dari PLN mati dan akan mematikannya secara otomatis ketika listrik dari PLN kembali menyala. Pelajari lebih lanjut panel genset ini dalam artikel Memilih Jenis Modul AMF (Automatic Main Failure), Cek Spesifikasinya! berikut.

4. ATS (Automatic Transfer Switch)

Panel genset terakhir adalahATS. Panel satu ini merupakan sebuah rangkaian kelistrikan atau elektronika dengan fungsi sebagai saklar otomatis. Jadi ketika tempat Anda mengalami pemadaman listrik dari PLN, maka panel ATS ini akan menyalakan genset secara otomatis.

Hal ini membuat pengambilan daya listrik Anda akan berpindah ke genset. Begitu juga sebaliknya, ketika daya listrik dari PLN kembali menyala, maka panel ATS ini akan mematikan genset secara otomatis juga.

Dari keempat jenis panel di atas, mana yang pernah Anda operasikan? Tentunya setiap jenis panel tersebut bisa diaplikasikan dalam situasi yang berbeda. Untuk hasil maksimal, pastikan Anda berkonsultasi dengan ahli agar bisa memilih jenis panel genset yang paling sesuai kebutuhan.

Untuk genset berkualitas, percayakan sepenuhnya kepada PT Interjaya Surya Megah. PT Interjaya Surya Megah adalah agen tunggal Genset MWM di Indonesia dan distributor Genset Lombardini Italy. Jika Anda membeli genset berkualitas dari kami, Anda akan mendapatkan support langsung dari pabrik sehingga service dapat kami berikan dengan lebih baik dan cepat. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

4 Jenis Bahan Bakar Genset dan Cara Memilihnya

Bagi Anda yang ingin membeli genset, penting sekali untuk memahami jenis bahan bakar genset itu sendiri. Hal ini dikarenakan, berbeda jenis bahan bakarnya maka akan berbeda juga performa genset yang Anda miliki. Terlebih lagi bagi Anda yang ingin menggunakan genset untuk menjalankan usaha. 

Tentunya jenis bahan bakar menjadi salah satu pertimbangan utama karena usaha Anda tidak boleh berhenti hanya karena bahan bakar utama dari genset tersebut tidak ditemukan. Penting sekali bagi Anda untuk berkonsultasi kepada ahli agar bisa mendapatkan genset terbaik.

4 Jenis Bahan Bakar Genset yang Umum Digunakan 

Sejauh ini ada 4 bahan bakar genset yang sangat umum digunakan di Indonesia. Selain memiliki performa yang cukup baik, bahan bakar yang digunakan juga tidak sulit untuk Anda temukan. Biaya produksi juga bisa diminimalisir semaksimal mungkin dengan penggunaan genset di bawah ini.

  1. Genset Bahan Bakar Solar 

Jenis bahan bakar genset yang pertama adalah solar. Orang-orang sering menyebutnya sebagai genset diesel. Biasanya genset dengan bahan bakar satu ini memiliki daya yang cukup besar dari mulai 10 KVa sampai dengan 100 KVa.  

Penggunaan genset tersebut sangat pas untuk diaplikasikan di bisnis kecil maupun menengah. Namun sayangnya emisi dari genset satu ini terbilang cukup tinggi. Selain itu suara yang dihasilkan oleh genset juga cukup bising. 

  1. Genset Bahan Bakar Bensin 

Jenis bahan bakar genset selanjutnya adalah menggunakan bahan bakar bensin. Genset yang menggunakan bahan bakar satu ini terbagi menjadi dua yakni genset 2 tak dan genset 4 tak. Ketika Anda menggunakan mesin genset 2 tak, daya yang dihasilkan tidak terlalu besar.

Karena itu genset 2 tak umumnya digunakan untuk kebutuhan listrik yang minimum. Sebaliknya, genset 4 tak memiliki daya yang cukup tinggi. Penggunaannya sering diaplikasikan pada konsumsi listrik yang tinggi.

  1. Genset Bahan Bakar Gas 

Jenis genset lain yang sering digunakan oleh orang-orang adalah genset dengan bahan bakar gas LPG atau Liquid Petroleum Gas. Jenis bahan bakar genset satu ini memiliki emisi yang sangat rendah. Sayangnya harga genset LPG sendiri cukup tinggi di pasaran. 

Mungkin jenis genset ini sangat pas untuk digunakan oleh perusahaan-perusahaan besar yang membutuhkan emisi rendah dengan daya listrik tinggi. Di sisi lain, perawatan genset tersebut juga membutuhkan peran dari tenaga ahli. 

  1. Genset Turbin 

Jenis genset lain yang bisa Anda pilih adalah genset turbin. Sebagaimana namanya, jenis bahan bakar genset satu ini tentu saja dihasilkan oleh gerakan turbin itu sendiri. Dibandingkan dengan beberapa varian genset sebelumnya, genset ini memiliki kapasitas daya yang paling besar.

Kapasitasnya mencapai 2 MW. Satu buah genset turbin saja bisa memenuhi kebutuhan listrik dalam radius 1 desa atau bahkan lebih. Namun ada beberapa kendala yang bisa ditemukan ketika Anda hendak menggunakan genset turbin. Di antaranya adalah penyesuaian dengan kondisi lingkungan sekitar.

Tips Memilih Jenis Genset yang Tepat

Bagi Anda yang sedang memiliki kebutuhan genset, tentu penting sekali untuk memahami bagaimana cara memilih genset yang tepat dan sesuai dengan kebutuhan masing-masing. Tenang saja karena kami sudah menyiapkannya. Ikuti beberapa tips di bawah ini.

  • Ketahui kebutuhan daya yang Anda inginkan 
  • Sesuaikan genset yang dibeli dengan budget yang dimiliki 
  • Pertimbangkan emisi genset agar tidak merusak lingkungan
  • Sesuaikan genset yang dipilih dengan kondisi lingkungan Anda masing-masing 
  • Konsultasikan dengan mereka yang sudah ahli agar Anda tidak melakukan kesalahan 

Dengan merujuk pada beberapa tips di atas, kami jamin Anda bisa melakukan pembelian genset dengan lancar. Namun jangan lupa juga untuk memahami jenis bahan bakar genset yang sudah kami jelaskan sebelumnya agar Anda tidak salah pilih produk.

PT Interjaya Surya Megah menjadi agen tunggal yang dipercaya sebagai distributor Genset MWM dan distributor Genset MAN Germany di Indonesia. Dapatkan genset berkualitas dengan harga terjangkau di PT Interjaya Surya Megah dan jangan ragu untuk menghubungi kami.

Tentang SLO dan Genset, Wajib Dimiliki Genset yang Beroperasi

Kali ini kami akan menjelaskan tentang SLO dan genset sebab keduanya sangat erat. Perlu diketahui pada artikel sebelumnya bahwa ada beberapa hal penting yang harus diperhatikan ketika memiliki genset dan mengoperasikannya. Ini berlaku bagi semua genset, baik genset dari brand ternama seperti Genset Perkins maupun dari brand lainnya.

Hal ini sangat diawasi oleh pemerintah, oleh sebab itu ada yang dinamakan SLO. Apa itu SLO, adalah sertifikat layak operasi. Di mana dalam SLO terdapat serangkaian kegiatan pemeriksaan apakah layak beroperasi.

Mengapa harus memiliki sertifikat kelayakan tersebut? Pasti Anda akan mengira bahwa hal tersebut termasuk hal yang sulit untuk didapatkan. Itu merupakan pernyataan terbalik, jika Anda ingin mendapatkannya mudah.

Tentunya tentang SLO dan genset perlu tim pemeriksaan dan juga berbagai uji coba. Banyak kasus di mana pemilik genset tidak mengantongi sertifikat kelayakan akan dikenakan sanksi.

Jangan sampai itu terjadi kepada Anda. Bagaimana regulasinya? Lalu cara mendapatkan SLO beserta tahapannya serta sanksi apa yang harus didapatkan bagi pemilik genset tanpa SLO?

Sebenarnya selain SLO ada juga yang harus dimiliki oleh pemilik daya genset. Namun itu juga perlu dipelajari lebih lanjut bagaimana cara mendapatkannya. Untuk kali ini kami fokus pada regulasi SLO.

Regulasi Tentang SLO dan Genset

Demi kenyamanan dan keamanan penggunaan generator set, pemerintah mengatur dalam Undang – undang Nomor 30 tahun 2009 yang menyatakan bahwa semua instalasi yang menyangkut kelistrikan wajib punya SLO.

Karena genset merupakan alat yang bersinggungan dengan kelistrikan maka wajib memiliki sertifikat kelayakan operasinal. Yang bertanggung jawab atas kelalaian juga dari pemilik alat kelistrikan itu sendiri.

Tentang SLO dan genset pada UU Nomor 30 tahun 2009 yang berbunyi bahwa ketenagalistrikan yang mengatur di setiap wilayah yang menyediakan tenaga listrik pada usaha tertentu.

Baik dalam kepentingan telekomunikasi, kepentingan multimedia, kesehatan, dan masih banyak lagi. Semua yang menggunakan tenaga penghasil listrik wajib melaporkan diri agar tidak melanggar aturan hukum.

Namun dalam kenyataannya, pada suatu wilayah seperti Jawa Tengah hanya beberapa saja yang melaporkan diri. Selebihnya masih belum mengetahui bahkan sudah tahu namun tidak memerdulikan hal penting ini.

Sebagai masyarakat yang patuh akan hukum, serta peduli dengan lingkungan maka sebaiknya melakukan sesuai standar saja. Apalagi peraturan ini jelas adanya tentang SLO dan genset, serta berpayung hukum.

Lalu siapa yang menentukan layak atau tidak layak? Pastinya pemerintah memiliki beberapa perusahaan yang dipercaya untuk memberikan sertifikasi. Jadi jangan khawatir sebab ini akan membuat Anda aman dan nyaman.

Pentingnya Paham Tentang SLO dan Genset

Keuntungan jika Anda mengerti serta paham mengenai Sertifikat Layak Operasional beragam. Salah satunya adalah tidak dikenakan sanksi. Sanksi bagi pelanggar adalah kurungan penjara selama 5 tahun denda 500 juta.

Manfaat selanjutnya mengerti tentang SLO dan genset adalah ikut serta melindungi lingkungan dari bahaya dan kelalaian manusia dalam mengoperasikan mesin atau alat kelistrikan. Jadi jangan sampai terjadi.

Selain itu Anda mendapatkan keuntungan usaha serta keamanan ketika bekerja. Jika Anda merasa memiliki tanggung jawab seperti di atas maka segera menghubungi pemerintah setempat khusus menangani ESDM.

Bagi pemilik genset dengan daya diatas 25 KVA maka segera melaporkan diri maka akan segera ditindaklanjuti uji kelayakannya. Mengajukan izin ke dinas ESDM wilayah setempat, pastinya proses mudah tidak berbelit.

Penting atau tidak mendapatkan sertifikat kelayakan mesin genset? Pastinya sangat penting sebab menyangkut keselamatan pemilik dan juga orang – orang disekitar. Membuat lingkungan aman adalah kewajiban.

Sebagai manusia yang sadar keamanan serta kenyamanan lingkungan tentu akan paham bagaimana bergunanya memahami hal seperti ini. Menjadi manusia yang bijak untuk lingkungan sekitar.

Keselamatan kerja para karyawan juga menjadi kewajiban bagi pemilik usaha. Aturan yang jelas harus segera ditaati agar semua tidak menanggung akibatnya. Jadi dukung aturan tentang SLO dan genset (alat kelistrikan).

Jika Anda sudah memahami peraturan mengenai SLO dan Genset, saatnya Anda mengimplementasikan ke kehidupan sehari-hari. PT Interjaya Surya Megah jual genset dengan mesin terbaik yang telah terbukti kuat dan tahan lama dengan berbagai pilihan engine seperti Genset Perkins, Lombardini, MWM, dan MAN. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.

Generator AC dan DC, dari Aspek Kinerja dan Perbedaannya

Mengetahui perbedaan generator AC dan DC merupakan salah satu aspek penting yang setidaknya perlu untuk diperhatikan jika Anda tengah mempelajari generator atau hendak membeli dua jenis generator tersebut. Sebab kedua aspek tersebut memiliki sedikit perbedaan.

Sebelumnya masuk pada beberapa aspek tersebut maka pengguna harus paham terlebih dahulu apa itu generator. Secara umum generator merupakan komponen pada kelistrikan dengan fungsi mengubah suatu energi bersifat mekanik untuk menghasilkan energi listrik.

Atau jika pengertian secara lebih sederhana dan lebih mudah adalah melalui adanya alat ini, maka setiap penggunanya bisa menikmati aliran listrik pada setiap ruangan dalam bangunan. Hal inilah yang juga menjadi alasan penggunaan dari generator AC dan DC. Generator ini biasa digunakan pada genset dari berbagai produsen, termasuk Genset Perkins.

Selanjutnya terkait mekanisme dan cara kerja dari generator adalah menggunakan jenis gaya elektromagnetik. Pada gaya ini apabila konduktor akan bergerak pada medan magnet tertentu, maka muncul aliran berupa listrik pada konduktor tersebut.

Untuk membahas lebih rinci terkait adanya perbedaan generator AC dan DC maka penting juga dipahami secara detail aspek tersebut berdasarkan beberapa hal yang tersedia di dalamnya. Berbicara mengenai kesamaan dan perbedaannya merupakan hal yang wajib dipahami.

Jika kedua aspek tersebut memiliki kesamaan dalam mengubah dan menghasilkan arus listrik, maka tentunya ada juga aspek terkait perubahan tersebut secara maksimal. Di bawah ini merupakan ulasan terkait perbedaan generator AC dan DC serta beberapa aspek lainnya.

Genset

Mengenal generator AC dan DC

Generator arus bolak-balik (AC) dan arus searah (DC) adalah dua jenis generator listrik yang memiliki perbedaan mendasar dalam prinsip kerja, pola aliran listrik, serta aplikasi dan penggunaannya.

Generator AC bekerja berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik, di mana perubahan fluks magnetik yang melintasi kumparan kawat menghasilkan arus bolak-balik. Umumnya, generator AC menggunakan magnet permanen atau elektromagnet yang diputar di sekitar poros untuk menciptakan perubahan ini. Hasilnya adalah arus listrik yang berubah arah secara periodik dengan pola umum berbentuk gelombang sinusoidal. Arus bolak-balik ini sangat efisien untuk distribusi daya listrik jarak jauh dan mudah diubah melalui transformator untuk berbagai keperluan.

Sebaliknya, generator DC juga beroperasi berdasarkan prinsip induksi elektromagnetik, tetapi dengan tambahan komutator yang memungkinkan arus mengalir hanya ke satu arah saat rotor berputar. Komutator ini memastikan arah aliran listrik tetap searah, menghasilkan arus searah. Generator DC memiliki pola aliran listrik yang konstan, sehingga mengalir dalam satu arah tanpa perubahan arah periodik. Meskipun lebih umum pada masa lalu, penggunaan generator DC semakin berkurang, terutama dengan kemajuan teknologi konverter yang memungkinkan konversi mudah antara AC dan DC.

Perbedaan generator AC dan DC

Sebagai salah satu alat yang mampu menghasilkan listrik dan memberikan keseimbangan dalam pemakaiannya maka penting juga diketahui terkait perbedaan yang terletak di dalamnya.

1. Rotor dan stator

Jenis perbedaan generator AC dan DC pertama terdapat pada mekanisme rotor dan stator. Penting diketahui terlebih dahulu bahwa rotor merupakan komponen berputar pada generator, sementara stator merupakan suatu komponen diam pada putaran.

Untuk generator yang ada dalam mesin AC, medan magnet akan dihasilkan oleh rotor. Sementara fungsi stator yakni berperan untuk menghasilkan konduktor untuk mempersiapkan penerimaan pergerakan oleh elektron.

Secara umum kesimpulannya adalah aspek generator pada AC fungsi medan magnet akan berputar di kumparan listrik. Meski umumnya medan magnet dihasilkan oleh permanent magnet, akan tetapi pada generator ini arus AC keluar sebab ada medan magnet di dalamnya. Pelajari lebih lanjut mengenai komponen ini dalam artikel Mengenal Generator Magnet dan Fungsinya berikut.

Sementara itu, pada generator DC memiliki mekanisme yang secara umum memiliki kesamaan dengan generator AC. Kesamaan ini terjadi sebab stator di generator DC berfungsi sebagai suatu komponen diam sedangkan rotor merupakan komponen bergerak.

2. Teknis

Perbedaan generator AC dan DC juga dapat dilihat dari aspek teknis Generator AC menghasilkan arus yang mengalir bolak-balik, artinya arah arus berubah secara periodik. Pada generator AC, umumnya menggunakan prinsip elektromagnetik untuk menghasilkan perubahan arah arus.

Di sisi lain, generator DC menghasilkan arus yang mengalir hanya ke satu arah. Pada generator DC, umumnya menggunakan komutator untuk mengubah arah arus yang dihasilkan oleh prinsip elektromagnetik.

3. Pola aliran listrik

Perbedaan generator AC dan DC yang ketiga adalah pola aliran listrik Arus bolak-balik (AC) memiliki pola aliran yang osilasi, di mana arah arus secara teratur berubah dari positif ke negatif. Gelombang sinusoidal adalah pola umum pada arus bolak-balik.

Sementara itu, arus searah (DC) memiliki pola aliran yang konstan, mengalir hanya dalam satu arah. Tidak ada perubahan arah secara periodik.

4. Elektromagnetik

Jenis perbedaan generator AC dan DC dapat dilihat juga pada prinsip elektromagnetik. Prinsip ini pada generator AC melibatkan rotasi magnet permanen atau elektromagnet di sekitar suatu poros. Perubahan fluks magnetik yang dihasilkan oleh rotasi ini menciptakan arus bolak-balik.

Di sisi lain, prinsip elektromagnetik pada generator DC juga melibatkan rotasi magnet permanen atau elektromagnet. Namun, komutator pada generator DC membantu mengubah arah arus secara mekanis untuk menghasilkan arus searah.

5. Aplikasi dan penggunaan

Perbedaan generator AC dan DC yang terakhir adalah aplikasi dan penggunaannya. Arus bolak-balik umumnya digunakan dalam sistem distribusi daya listrik di rumah, industri, dan jaringan listrik umumnya. Ini efisien untuk transmisi jarak jauh.

Di samping itu, arus searah umumnya digunakan dalam aplikasi seperti sumber daya baterai, elektronik portabel, dan sistem komunikasi DC. Pada zaman modern, konverter juga digunakan untuk mengubah AC menjadi DC untuk berbagai perangkat elektronik.

Keunggulan dan kelemahan generator AC

Perbedaan Generator AC dan DC

Penggunaan generator AC dalam sistem distribusi daya listrik telah menjadi standar untuk berbagai aplikasi. Meskipun memiliki keunggulan signifikan, generator AC juga memiliki beberapa kelemahan yang perlu dipertimbangkan.

1. Keunggulan

A. Efisiensi transmisi tinggi

Generator AC menonjol dalam efisiensi transmisi tinggi, terutama untuk distribusi daya jarak jauh. Sifat arus bolak-balik memungkinkan penggunaan transformator untuk mengubah tegangan, meminimalkan kehilangan daya selama proses transmisi.

B. Kemudahan pengaturan tegangan

Fleksibilitas dalam pengaturan tegangan adalah salah satu keunggulan utama generator AC. Dengan menggunakan transformator, tegangan dapat diubah sesuai kebutuhan, mempermudah distribusi daya listrik ke berbagai beban.

C. Cocok untuk aplikasi umum

Generator AC sangat cocok untuk aplikasi umum, termasuk rumah tangga, industri, dan infrastruktur listrik umumnya. Keandalan dan fleksibilitasnya membuatnya menjadi pilihan yang dapat diandalkan.

D. Pemeliharaan lebih sederhana

Dalam hal perbedaan generator AC dan DC serta perbandingannya, generator AC memiliki pemeliharaan yang lebih sederhana karena tidak melibatkan komutator yang memerlukan perhatian khusus.

2. Kelemahan

A. Kompleksitas awal

Pembangkit listrik yang menghasilkan arus bolak-balik umumnya memerlukan konstruksi yang lebih kompleks dan mahal dibandingkan dengan generator DC.

B. Resistansi dan induktansi

Arus bolak-balik dapat menimbulkan resistansi dan induktansi tambahan dalam sistem yang pada gilirannya dapat menyebabkan kehilangan daya dan peningkatan panas dalam jaringan distribusi listrik.

C. Bahaya pada tingkat tegangan tinggi

Pada tegangan tinggi, arus bolak-balik dapat menjadi lebih berbahaya daripada arus searah dan diperlukan tindakan keamanan tambahan.

Keunggulan dan kelemahan generator DC

Generator DC

Generator DC memiliki sejarah panjang sebagai sumber daya listrik sebelum dominasi generator AC. Meskipun cenderung lebih kuno dalam konteks distribusi daya umum, generator DC memiliki karakteristik khusus yang dapat menjadi pilihan yang tepat dalam beberapa aplikasi, meskipun dengan kelemahan tertentu.

1. Keunggulan

A. Sederhana dan mudah dikontrol

Dalam hal perbedaan generator AC dan DC serta perbandingannya, generator DC cenderung memiliki konstruksi yang lebih sederhana dibandingkan dengan generator AC. Sifat arus searah dan ketiadaan perangkat seperti komutator membuatnya mudah dikendalikan.

B. Keandalan dalam sistem baterai

Generator DC umumnya digunakan dalam sistem baterai dan sumber daya kecil. Dalam aplikasi ini, arus searah cocok karena sebagian besar perangkat elektronik menggunakan baterai dengan arus searah.

C. Pemakaian dalam aplikasi khusus

Beberapa aplikasi khusus, seperti elektroplating dan pengisian baterai memerlukan sumber daya DC. Generator DC masih ditemui dalam hal ini karena sesuai dengan kebutuhan khusus tersebut.

2. Kelemahan

A. Ketidakmampuan untuk transmisi jarak jauh

Salah satu kelemahan utama generator DC adalah ketidakmampuannya untuk efisien mentransmisikan daya jarak jauh. Hal ini disebabkan oleh keterbatasan dalam mengubah tegangan dengan mudah dan efisien.

B. Perawatan komutator

Komutator pada generator DC memerlukan perawatan reguler. Kotoran atau keausan pada komutator dapat mengurangi efisiensi dan memerlukan tindakan perbaikan.

C. Keterbatasan pada beban

Generator DC memiliki keterbatasan dalam menangani berbagai jenis beban. Transformasi tegangan pada generator AC memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dalam menyesuaikan dengan berbagai beban.

D. Tidak efisien untuk distribusi daya umum

Dalam distribusi daya umum, terutama untuk kebutuhan rumah tangga dan industri, generator DC cenderung kurang efisien dibandingkan dengan sistem AC yang lebih kompleks.

Apakah arus generator AC serta DC bisa berbalik?

Setelah mengetahui terkait adanya arus listrik yang tersedia melalui mekanisme arus AC dan DC maka hal penting selanjutnya yang penting untuk diperhatikan apakah arus dua generator tersebut bisa berubah. Berikut ini adalah sedikit jawabannya.

Jawaban dari pertanyaan tersebut adalah bisa. Artinya dua generator ini bisa berbalik arah. Hal ini bisa dilihat dari mekanisme kerja pada pada mobil atau motor. Umumnya mobil menggunakan alternator untuk menghasilkan arus pada AC sehingga listrik tersedia.

Akan tetapi hal yang harus diketahui adanya bahwa aki dalam mobil dan motor hanya bisa support DC. Generator AC dan DC menggunakan dioda sebagai alat untuk mengubah arus AC menjadi DC begitu juga Sebaliknya, mengubah DC menjadi AC inverter adalah solusinya.

Penerapan generator AC dan DC dalam kehidupan sehari-hari

Penerapan generator AC dan DC dalam kehidupan sehari-hari mencakup berbagai aspek kehidupan modern, mulai dari penyediaan daya listrik di rumah tangga, perangkat elektronik, hingga sistem transportasi. Kedua jenis generator ini menawarkan keunggulan dan kelemahan yang mendorong penggunaan mereka dalam konteks yang berbeda.

Pada tingkat rumah tangga, generator AC mendominasi sebagai sumber utama daya listrik. Listrik yang diterima dari saluran distribusi umumnya bersifat AC, dan ini memungkinkan kemudahan dalam distribusi daya ke berbagai perangkat dan lampu di rumah. Transformator rumah tangga sering digunakan untuk mengubah tegangan AC sesuai kebutuhan perangkat elektronik yang berbeda. Misalnya, pemanfaatan AC dapat ditemukan pada peralatan rumah tangga seperti kulkas, mesin cuci, oven, dan lampu.

Sementara itu, generator DC juga memiliki aplikasi penting dalam kehidupan sehari-hari. Baterai yang umum digunakan dalam perangkat elektronik portabel seperti ponsel, laptop, dan alat-alat listrik kecil lainnya menghasilkan arus searah. Selain itu, kendaraan listrik atau hibrida menggunakan baterai DC sebagai sumber daya utama. Baterai ini memungkinkan penyimpanan dan penggunaan daya listrik secara efisien, dan konverter digunakan untuk mengubahnya menjadi arus bolak-balik saat diubah ke saluran listrik umum.

Dalam industri, generator AC menjadi pilihan utama untuk menyediakan daya pada mesin-mesin besar, pabrik, dan sistem distribusi daya yang kompleks. Keunggulan AC dalam mentransmisikan daya jarak jauh dan kemampuannya untuk diubah-ubah tegangan dengan mudah menjadikannya solusi yang efisien untuk kebutuhan industri. Di sisi lain, aplikasi khusus seperti pengisian baterai atau elektroplating mungkin menggunakan generator DC karena karakteristik arus searah yang konsisten.

Sistem transportasi modern juga mencerminkan penerapan keduanya. Mesin mobil dan kereta listrik umumnya menggunakan motor listrik yang beroperasi dengan arus searah. Namun, selama transmisi daya ke roda, arus tersebut sering diubah menjadi arus bolak-balik untuk meningkatkan efisiensi. Sementara itu, kereta api dan banyak kendaraan listrik umumnya menggunakan arus bolak-balik dari saluran listrik umumnya.

Secara keseluruhan, generator AC dan DC memainkan peran krusial dalam kehidupan sehari-hari, menyediakan daya untuk berbagai perangkat dan sistem yang membentuk inti dari infrastruktur modern. Kedua jenis generator ini bekerja berdampingan, masing-masing mengoptimalkan keunggulan mereka sesuai dengan konteks dan aplikasi spesifik dalam kehidupan kita.

Apabila Anda ingin mencari genset? Anda tidak perlu khawatir karena PT. Interjaya Surya Megah menyediakan mesin genset terbaik yang telah terbukti kuat dan tahan lama dengan berbagai pilihan engine seperti Genset Perkins, Lombardini, MWN, dan MAN. Silahkan hubungi kami untuk melakukan pemesanan.